14 Juni 2024

Badan Antariksa Eropa mempunyai masalah transparansi – tetapi hal ini sepenuhnya legal

6 min read

Badan Antariksa Eropa mendapat kecaman dari jurnalis karena keengganannya mengungkapkan informasi. Namun ada satu hal yang perlu diperhatikan: Organisasi antar pemerintah yang mendistribusikan kembali miliaran euro uang pajak tidak diwajibkan untuk mematuhi undang-undang Kebebasan Informasi. Itu berdiri di atasnya. Inilah alasannya.

Dunia hukum Badan Antariksa Eropa (ESA) adalah hal yang aneh. Organisasi yang didirikan pada tahun 1975 ini dipimpin olehnya Konvensi, dokumen setebal 130 halaman yang menguraikan tidak hanya struktur pemerintahan badan antariksa tetapi juga banyak kekebalan dan hak istimewa yang dinikmati anggota staf dan perwakilannya. Yang terpenting, dokumen ini menempatkan ESA di atas yurisdiksi mana pun – yaitu, ESA tidak tunduk pada kerangka hukum negara mana pun yang mungkin memiliki saham di ESA dan di mana fasilitas ESA berada. Menurut lampiran Konvensi, semua anggota staf ESA tidak hanya memiliki “kekebalan dari yurisdiksi sehubungan dengan tindakan, termasuk kata-kata tertulis dan lisan, yang dilakukan oleh mereka dalam menjalankan fungsinya” tetapi juga “menikmati semua surat dan dokumen resmi mereka yang tidak dapat diganggu gugat. .”

Dans le meme genre : Blind In Space: ISS suffers massive communications blackout because of a power outage

Hal itu, menurut pakar hukum yang diajak bicara 45secondes.fr, adalah hal biasa bagi organisasi antar pemerintah. Namun hal ini menciptakan situasi yang aneh di mana para pembayar pajak yang mendanai kegiatan organisasi-organisasi ini tidak memiliki pemahaman yang dapat ditegakkan secara hukum tentang bagaimana uang mereka dibelanjakan.

Bandingkan dengan, misalnya, Uni Eropa (UE), yang, bertentangan dengan kepercayaan populer, tidak ada hubungannya dengan ESA. Berdasarkan Pasal 15 Perjanjian tentang Fungsi Uni Eropa, warga negara UE memiliki “hak akses terhadap dokumen Parlemen Eropa, Dewan Eropa, dan Komisi Eropa.” Berdasarkan Undang-undang ini, jurnalis bahkan dapat meminta akses ke email pribadi dan pesan teks dari pejabat UE, jika hal tersebut dapat membantu mengungkap aktivitas mencurigakan.

A voir aussi : Sirkus Lucifer Ogilvy dan Gaurav Chanana Merayakan Kemenangan dengan Film Iklan Liga Wanita India Mumbai

Terkait: Departemen Kehakiman AS menggugat SpaceX karena diskriminasi perekrutan

Misalnya, pada tahun 2021, jurnalis Eropa meminta akses pertukaran pesan teks antara Presiden Komisi UE Ursula von der Leyen dan CEO raksasa farmasi Pfizer, di mana keduanya menegosiasikan kesepakatan untuk membeli 900 juta vaksin COVID-19. Pesan teks tersebut tidak pernah diungkapkan, karena menurut pejabat UE, pesan tersebut sudah tidak ada lagi. Hal ini menyebabkan para jurnalis yang terlibat mengajukan pengaduan kepada ombudsman Eropa, yang menegur von der Leyen. Masalahnya tidak berakhir di situ. Presiden Uni Eropa kini menjadi tersangka di depan pengadilan Belgia karena telah bertindak tanpa sepengetahuan negara-negara anggota dalam masalah vaksin Pfizer.

Bandingkan dengan alat yang dimiliki jurnalis untuk meminta informasi tentang kesepakatan yang dibuat oleh ESA, sebuah organisasi dengan anggaran tahunan lebih dari 7 miliar euro ($7,6 miliar AS dengan nilai tukar saat ini), yang dalam beberapa tahun terakhir telah diremehkan. melobi untuk mendapatkan kontribusi finansial yang lebih tinggi dari negara-negara anggotanya karena ingin menampilkan dirinya sebagai pemain luar angkasa global yang besar, setara dengan badan antariksa Amerika, NASA.

Pada awal Agustus, Editor Luar Angkasa Senior Ars Technica Eric Berger memicu diskusi tentang Xyang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, mengomentari keengganan ESA untuk membagikan informasi tepat waktu tentang pengujian virus baru di Eropa. Roket Ariane 6sebuah proyek yang diketahui terlambat bertahun-tahun dari jadwal dan melebihi anggaran.

“Kurangnya transparansi Badan Antariksa Eropa sehubungan dengan pengembangan dan pengujian roket Ariane 6 benar-benar tidak dapat diterima,” kata Berger dalam postingannya. “Ini adalah proyek yang didanai publik. Dengan kata lain, jika NASA mencoba membuang sampah ini dengan Sistem Peluncuran Luar Angkasa atau proyek besar lainnya di Amerika Serikat, korps pers luar angkasa AS akan angkat senjata.”

Berbeda dengan ESA, NASA tidak kebal hukum. Badan antariksa Amerika, yang terikat oleh Undang-Undang Kebebasan Informasi (FOIA) AS tahun 1966, mempekerjakan petugas FOIA yang berdedikasi dan memiliki sistem yang mudah digunakan. formulir online di situs webnya melalui mana setiap anggota masyarakat dapat mengajukan permintaan FOIA. NASA mungkin menolak untuk mengungkapkan dokumen yang dianggap dilindungi, kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan, namun anggota masyarakat yang ditolak memiliki hak untuk mengajukan banding atau bahkan membawa badan tersebut ke pengadilan atas penolakan tersebut. Prosedur serupa berlaku untuk Badan Antariksa Inggris dan organisasi lain yang didanai pemerintah di dunia demokratis.

ESA dapat menolak permintaan semacam itu dengan lebih mudah. Dalam diskusi yang dipicu oleh postingan awal Berger, Koresponden sains BBC Jonathan Amos membandingkan penggalian informasi dari ESA dengan “mencabut gigi” dan menggambarkan situasinya sebagai “sakit yang mendalam.”

Menanggapi permintaan 45secondes.fr untuk mengomentari situasi tersebut, juru bicara ESA menegaskan bahwa “Undang-undang Kebebasan Informasi nasional (atau Eropa) tidak secara langsung berlaku untuk ESA, karena organisasi antar pemerintah pada umumnya tidak tunduk pada hukum masing-masing Negara Anggota.”

Juru bicara tersebut lebih lanjut menulis bahwa “Dewan ESA dan Direktur Jenderal telah mengambil beberapa langkah dalam beberapa tahun terakhir dengan tujuan untuk lebih meningkatkan transparansi. Di antara langkah-langkah lainnya, langkah-langkah ini termasuk Dewan yang mengizinkan publikasi kategori tertentu dari dokumen resmi ESA yang tercantum di situs web ini. .”

Kesan seniman terhadap pesawat ruang angkasa Euclid milik ESA. (Kredit gambar: Pekerjaan yang dilakukan oleh ATG berdasarkan kontrak untuk ESA, CC BY-SA)

Selain itu, juru bicara tersebut mengatakan, “Direktur Jenderal dapat, berdasarkan kasus per kasus, mengusulkan untuk mempublikasikan dokumen apa pun yang mewakili kepentingan publik atau mengadakan konferensi pers untuk menginformasikan kepada publik dan media mengenai hal-hal yang terkait dengan Dewan. .”

Dengan kata lain, ESA memutuskan apa yang ingin diungkapkan dan apa yang tidak. Titik. Berbeda dengan mitranya yang lebih besar, NASA atau UE, ESA tidak memiliki mekanisme FOIA. Jika jurnalis gagal mendapatkan informasi, tidak ada ombudsman atau pengadilan yang dapat mereka gunakan untuk mengajukan banding.

Pusat Kebebasan Pers dan Media Eropa, sebuah organisasi nirlaba berbasis di Uni Eropa yang melindungi kebebasan media di Eropa, mengomentari situasi ini. Meskipun “transparansi dokumen yang proaktif itu penting,” kata Pusat tersebut, hak untuk “meminta informasi yang belum dipublikasikan adalah kunci bagi jurnalis untuk dapat memenuhi tugas mereka. Jika tidak ada alat hukum untuk memastikan publikasi dokumen, maka jurnalis dapat melakukan hal yang sama. tidak dapat sepenuhnya mengakses informasi yang mungkin merupakan kepentingan publik.”

Konsultan Kebebasan Informasi Inggris, Martin Rosenbaum, menambahkan: “Organisasi antar pemerintah seperti ESA mengambil keputusan penting dan berjangkauan luas serta menghabiskan sejumlah besar uang publik yang diperoleh dari penduduk negara-negara anggotanya. Namun sering kali mereka sama sekali tidak bertanggung jawab kepada publik dan kurang memiliki akses terhadap informasi.” transparansi. Bahkan ketika negara-negara tersebut memiliki kebebasan proses informasi untuk lembaga-lembaga publik mereka sendiri, badan-badan antar pemerintah mungkin luput dari jangkauan undang-undang nasional, seolah-olah mereka melayang di suatu tempat di luar angkasa di luar yurisdiksi dunia mana pun.”

ESA bukan satu-satunya organisasi antar pemerintah yang menikmati kebebasan relatif dari akuntabilitas. Di miliknya Laporan 2017 tentang pemajuan dan perlindungan hak atas kebebasan berpendapat dan berekspresiPelapor Khusus Dewan Hak Asasi Manusia PBB menemukan bahwa sebagian besar badan dan lembaga antar pemerintah yang didanai PBB tidak memiliki kerangka Kebebasan Informasi yang dapat ditegakkan secara independen.

Hal ini mungkin terdengar aneh, mengingat akses terhadap informasi yang dimiliki oleh badan publik sebenarnya sudah diatur Pasal 19 Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dan masuk Pasal 19 Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politikmenurut laporan itu.

Dan beberapa organisasi ini menjalankan kewajiban mereka terhadap transparansi dengan serius. Pelapor Khusus menemukan contoh lembaga antar pemerintah, termasuk Bank Dunia, Program Lingkungan Hidup Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang secara sukarela tunduk pada kebijakan Kebebasan Informasi yang mencakup batas waktu yang jelas untuk menanggapi permintaan dan prosedur untuk mengajukan banding atas keputusan jika permintaan ditolak.

Rosenbaum berpendapat bahwa salah satu cara bagi organisasi antar pemerintah seperti ESA untuk menyelaraskan diri dengan praktik umum dunia demokrasi abad ke-21 adalah dengan tunduk pada hukum di negara tempat mereka berkantor pusat. Hal ini akan memungkinkan “warga negara dari seluruh negara anggotanya menggunakan sistem tersebut untuk meminta informasi demi kepentingan publik.”

Namun tanggapan ESA terhadap pertanyaan 45secondes.fr menunjukkan bahwa NASA di Eropa belum siap untuk mengambil langkah seperti itu. Faktanya, Konvensi ESA mengandung hambatan tambahan yang membuat hampir mustahil bagi jurnalis untuk mendapatkan dokumen ESA yang belum resmi disetujui untuk dipublikasikan.

Jelas tidak ada permintaan akses ke email dan pesan teks dari petinggi ESA dalam waktu dekat. Ursula von der Leyen pasti iri. Menanggapi permintaan 45secondes.fr, juru bicara ESA menyatakan bahwa Konvensi ESA berisi “ketentuan [for] keringanan kekebalan dan prinsip kerja sama untuk memfasilitasi penyelenggaraan peradilan yang tepat.” Namun, seberapa sering keringanan tersebut digunakan masih menjadi pertanyaan.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?