16 April 2024

Awan Neptunus telah lenyap, dan matahari mungkin penyebabnya (video)

5 min read

Pada hari Kamis (17 Agustus), para astronom mengumumkan pembaruan yang tidak terduga tentang salah satu raksasa es tata surya kita, Neptunus: Tampaknya awan dunia biru telah menghilang.

Pada dasarnya, setelah melihat gambar yang diambil dari planet antara tahun 1994 dan 2022, tim melihat pola aneh yang dimulai pada tahun 2019. Di sekitar garis lintang tengah planet, tutupan awan tampaknya mulai memudar. Akhirnya, semua bukti adanya awan lenyap sama sekali.

En parallèle : Salman Khan tentang 35 tahun di Bollywood: Terima kasih atas cintamu

“Saya terkejut betapa cepatnya awan menghilang Neptunus,” Imke de Pater, seorang profesor astronomi emeritus di University of California, Berkeley dan penulis senior studi tentang temuan tersebut, kata dalam sebuah pernyataan. “Pada dasarnya kami melihat penurunan aktivitas cloud dalam beberapa bulan.”

Penasaran dengan penemuan ini, de Pater dan rekan peneliti memutuskan untuk menggali lebih dalam. Dan, tentu saja, mereka memberikan penjelasan yang cukup menarik. Kemungkinan, tim menyarankan, bahwa awan Neptunus terkait erat dengan cara matahari kita berperilaku selama siklus aktivitasnya selama 11 tahun.

Sujet a lire : Sunil Mittal mengatakan 60 persen lahan subur dan tidak ditanami di dunia berada di Afrika; mengadopsi Afrika untuk pertanian dapat mengubah dunia

Apa maksudmu itu kesalahan matahari?

Siklus matahari, pada dasarnya, mengacu pada cara medan magnet bintang induk kita berubah seiring berjalannya waktu — khususnya, selama 11 tahun.

Terlepas dari apa yang terlihat, matahari bukanlah sebongkah tanah yang panas terik. Sebaliknya, itu lebih merupakan lautan raksasa berbentuk bola yang terbuat dari partikel bermuatan, secara kolektif dikenal sebagai plasma, yang berarti strukturnya umumnya dapat mengalir dan membentuk dirinya sendiri seiring waktu. Sehubungan dengan gerakan tersebut, medan magnet matahari, yang terkait langsung dengan semua partikel bermuatan itu, menjadi kusut.

Saat bidang-bidang ini menjadi kusut, mereka mengerahkan lebih banyak “ketegangan” pada bintang induk kita, boleh dikatakan, sampai bola bercahaya kuning tidak dapat menanganinya lagi. Kemudian, setiap 11 tahun, semacam reset, medan magnet matahari terbalik, artinya kutub utara menjadi kutub selatan dan sebaliknya. Dari sana, saga terulang kembali.

Terkait: New Horizons NASA akan menyelidiki Uranus dari belakang (Neptunus juga). Inilah cara Anda dapat membantu

Namun, selama 11 tahun itu, hal-hal lain juga terjadi karena perubahan medan magnet. Misalnya, simpul medan magnet dapat menyebabkan peningkatan jumlah dan intensitas semburan matahari, yang merupakan pelepasan radiasi yang sangat kuat ke luar angkasa. Suar ini kadang-kadang bisa begitu kuat bahkan mengganggu satelit yang mengorbit Bumi. Dan mereka sering dikaitkan dengan letusan raksasa plasma surya yang dikenal sebagai lontaran massa koronal, yang bisa menghujani planet kita dengan partikel bermuatan yang membuat mini-blip sementara di jalur komunikasi.

Tapi yang paling penting untuk analisis tim Neptunus, satu fenomena yang diketahui terjadi selama siklus matahari adalah matahari memancarkan banyak radiasi ultraviolet sebagai transisi medan magnetnya. Mempertimbangkan betapa masifnya matahari, radiasi semacam itu “membanjiri” sisa tata surya, seperti yang dikatakan para peneliti.

Dan tentu saja, mudah untuk percaya bahwa seluruh situasi ini dapat memengaruhi satu atau dua planet — termasuk Neptunus, meskipun planet berangin yang jauh itu terletak sekitar 2,8 miliar mil (4,5 miliar kilometer) dari bintang tercinta kita.

Di manakah ini meninggalkan Neptunus?

Untuk membedah ke mana awan Neptunus pergi, tim mengumpulkan 30 tahun gambar menakjubkan planet yang diambil oleh observatorium yang kuat, termasuk Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA dan Observatorium WM Keck yang terletak di Hawaii.

Apa yang mereka temukan adalah bahwa tampaknya ada korelasi yang jelas antara jumlah awan di Neptunus dan titik di mana siklus matahari kita berada. Lebih khusus lagi, kira-kira dua tahun setelah puncak siklus – alias, peristiwa utama pembalikan medan magnet – Neptunus menunjukkan tutupan awan yang padat. Hanya setelah puncak itulah awan tampak memudar di atas atmosfer hidrogen, helium, dan metana planet itu. (Kandungan metana itulah yang membuat Neptunus terlihat sangat biru).

Secara potensial, ini berarti radiasi UV matahari — terkuat di puncak matahari — mungkin mendorong reaksi fotokimia, yang dipicu oleh penyerapan energi dalam bentuk cahaya, untuk menghasilkan tudung berawan Neptunus.

Dan mungkin reaksi itu membutuhkan waktu sekitar, katakanlah, dua tahun untuk mulai berlaku? Ini akan menjelaskan mengapa, dua tahun setelah puncak matahari, tim menyaksikan kelimpahan awan Neptunus.

“Data luar biasa ini memberi kita bukti terkuat bahwa tutupan awan Neptunus berkorelasi dengan siklus matahari,” kata de Pater.

Gambar Neptunus, 2002. (Kredit gambar: NASA)

Lebih lanjut, tim melihat bahwa semakin banyak awan yang ada di dunia biru yang membeku ini, semakin terang kelihatannya, karena lebih banyak sinar matahari yang terpantul dari awan tersebut.

“Potensi korelasi variasi kecerahan Neptunus dengan perubahan musim dan siklus aktivitas matahari telah dieksplorasi, namun sejauh ini tidak ada penyebab tunggal yang teridentifikasi,” penulis studi tersebut menulis di kertas mereka. “Sementara efek musiman kemungkinan besar penting untuk perubahan bertahap yang lambat, variasi kecerahan sekuler harus memiliki asal yang berbeda.”

Untuk lebih jelasnya, hasil ini semua adalah konsekuensi dari melihat 2,5 siklus aktivitas awan yang direkam selama tiga dekade pengamatan Neptunus yang dilakukan tim. Dan selama ini, dalam hal temuan kecerahan itu, para peneliti mengatakan bahwa “reflektifitas” planet meningkat pada tahun 2002, meredup pada tahun 2007, menjadi cerah kembali pada tahun 2015, kemudian menjadi gelap pada tahun 2020 – ketika awan tampaknya telah hilang sama sekali.

“Bahkan sekarang, empat tahun kemudian, gambar terbaru yang kami ambil Juni lalu masih menunjukkan awan belum kembali ke tingkat semula,” Erandi Chavez, seorang mahasiswa pascasarjana di Pusat Astrofisika, Harvard-Smithsonian dan pimpinan studi, berkata di penyataan. “Ini sangat menarik dan tidak terduga, terutama karena periode aktivitas awan rendah Neptunus sebelumnya tidak sedramatis dan berkepanjangan.”

Sebenarnya cukup mengejutkan bahwa semua perubahan ini terlihat jelas dalam gambar yang disediakan oleh tim, lebih lanjut menggarisbawahi pentingnya memelihara observatorium seperti Keck dan Hubble. “Sangat menarik untuk dapat menggunakan teleskop di Bumi untuk mempelajari iklim dunia lebih dari 2,5 miliar mil jauhnya dari kita,” kata Carlos Alvarez, seorang astronom di Observatorium Keck dan salah satu penulis studi tersebut, dalam pernyataan tersebut.

Di masa mendatang, Alvarez dan rekannya akan terus memantau aktivitas awan Neptunus untuk melihat kapan fitur berbentuk cirrus ini muncul kembali. Faktanya, selama beberapa tahun terakhir, karena sinar UV matahari telah meningkat sedikit, mereka telah melihat kebangkitan awan.

“Kami telah melihat lebih banyak awan dalam gambar Keck terbaru yang diambil pada saat yang sama Teleskop Antariksa James Webb milik NASA mengamati planet ini,” kata de Pater. “Awan ini secara khusus terlihat di lintang utara dan di dataran tinggi, seperti yang diharapkan dari peningkatan yang diamati dalam fluks UV matahari selama kira-kira dua tahun terakhir.”

Jangan khawatir, Neptunus: Awan Anda akan kembali pada waktunya.

Makalah tentang temuan ini adalah tersedia dalam jurnal Icarus edisi November.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?