20 Juli 2024

Australia mempertahankan Ashes saat hujan merusak harapan kemenangan Inggris di tes ke-4

3 min read

Australia mempertahankan Ashes setelah hujan mencegah permainan apa pun pada hari terakhir tes keempat melawan Inggris di Old Trafford pada hari Minggu setelah berminggu-minggu hiburan blockbuster dalam kontes Ashes terdekat dan paling menarik sejak 2005.

Sujet a lire : Apa yang terjadi pada kelompok tentara bayaran Wagner setelah pesawat Prigozhin jatuh?

Australia memiliki keunggulan 2-1 yang tidak dapat diatasi dengan satu ujian tersisa. Inggris harus memenangkan seri lima pertandingan untuk menyingkirkan pemegang guci Australia.

Adu penalti untuk kemenangan dalam tes kelima di Oval mulai Kamis akan terjadi jika ada cukup waktu bagi Inggris untuk mengubah dominasinya di Manchester dengan Australia 214-5 di babak kedua dan 61 angka di belakang tuan rumah.

A lire aussi : NH-5 diblokir di tiga wilayah distrik Shimla dan Kinnaur

Pencucian hari kelima menyerahkan guci ke Australia karena ramalan paling pesimistis terjadi dan hujan tanpa henti membuat para pemain tidak pernah berhasil mencapai tengah di akhir pekan yang menyedihkan bagi Inggris. Hanya 30 overs yang dimungkinkan pada hari Sabtu. Inggris tiba hari Minggu membutuhkan lima gawang untuk melewati garis tetapi pergi tanpa bola dilemparkan.

Inggris telah menghilangkan konsep undian sejak kapten Ben Stokes dan pelatih kepala Brendon McCullum mengantarkan era Bazball yang mencetak gol cepat lebih dari setahun yang lalu, tetapi untuk pertama kalinya dalam 17 pertandingan dalam kondisi kemudi akhirnya membuat mereka tidak memiliki kartu untuk dimainkan.

Sebaliknya, impian untuk kembali menghebohkan untuk mengalahkan para pesaingnya untuk pertama kalinya sejak 2015 tersapu.

Australia lebih dari senang untuk menyelesaikan pekerjaan di paviliun daripada di luar lapangan, tetapi setiap perayaan pasca pertandingan mungkin sedikit diredam setelah lolos tipis ini.

Masih banyak yang harus dimainkan, dengan Australia berusaha untuk mengklaim kemenangan langsung pertama di tanah Inggris dalam 22 tahun sementara lawan mereka berusaha untuk menyamakan kedudukan menjadi 2-2 dan mempertahankan rekor tak terkalahkan di bawah kepemimpinan Stokes.

Inggris telah melakukan segalanya di sini, mengumpulkan keunggulan 275 run pada babak pertama dan mengambil lima dari 10 gawang yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan sebelum langit berbalik melawan mereka.

Lima dari enam sesi terakhir kalah tanpa ada bola yang dilempar.

Momentum dari seri telah berayun ketika kapten Inggris Ben Stokes memulai amukan enam pukulan di babak keempat tes kedua di Lord’s, tampaknya dipicu oleh kesalahan kontroversial Alex Carey dari Jonny Bairstow, dan meskipun usianya yang luar biasa tidak cukup untuk menyelamatkan permainan itu, itu mengatur segalanya di jalur baru.

Inggris memenangkan ujian ketiga di Headingley dengan cara yang relatif nyaman — yang pertama dari tiga pertandingan yang harus dimenangkan — dan menghabiskan tiga hari pertama di sisi lain Pennines untuk membangun posisi yang lebih dominan di Old Trafford.

189 Zak ​​Crawley yang keterlaluan dan 99 tak terkalahkan dari Bairstow membuat mereka menumpuk 592, total tertinggi Inggris melawan Australia dalam belasan tahun, dan ledakan tiga gawang dari Mark Wood memperketat cengkeraman tuan rumah pada malam ketiga saat Australia tersandung menjadi 113-4.

Itu sama bagusnya dengan Inggris, dengan Labuschagne membuat 111 dan Mitch Marsh memukul melalui apa yang menjadi sesi terakhir pertandingan untuk menjaga kepala Australia tetap di atas air. AP BS BS

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)