24 September 2023

Astronot di ISS dapat mengalami kehilangan otot dalam gayaberat mikro – eksperimen ESA baru mungkin dapat membantu

3 min read

Pada 27 Agustus, astronot Denmark Andreas Mogensen menuliskan sejarah ketika ia menjadi orang Eropa pertama yang mengemudikan pesawat luar angkasa SpaceX Dragon ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Selama enam bulan ke depan, Mogensen akan melakukan lebih dari 30 kegiatan penelitian termasuk pencetakan 3-D di luar angkasa, mendukung kesehatan mental astronot dengan menenangkan. realitas maya video dan mengklik gambar awan guntur Bumi untuk lebih memahami fenomena tersebut. Namun, ada satu eksperimen yang menarik perhatian para ilmuwan karena potensinya dalam memberikan layanan kesehatan yang lebih baik, tidak hanya bagi astronot tetapi juga bagi manusia di Bumi.

Perangkat ini berupaya memerangi hilangnya otot pada astronot, yang merupakan konsekuensi medis yang tidak dapat dihindari dari misi luar angkasa jangka panjang. Penelitian masa lalu telah menunjukkan bahwa seorang astronot berusia 30 hingga 50 tahun yang menghabiskan waktu enam bulan di dalamnya ruang angkasa kehilangan setengah kekuatan mereka, yang berarti mereka pada dasarnya kembali ke rumah dengan otot-otot berusia 80 tahun. Eksperimen baru ini diharapkan dapat mengurangi efek-efek ini dengan menstimulasi otot-otot tertentu secara elektrik sehingga otot-otot tersebut mendapatkan kembali massa dan, pada gilirannya, kekuatannya. Pada akhirnya, stimulasi ini diharapkan dapat mempercepat pemulihan.

Terkait: Astronot SpaceX Crew-7 akan menangani lebih dari 200 eksperimen sains di ISS

Dengan minat pada misi luar angkasa berdurasi panjang bulan dan bahkan Mars Metode ini mungkin berguna untuk menangkal dampak gayaberat mikro terhadap penjelajah manusia dan menjaga mereka tetap sehat, kata para ilmuwan.

Metode yang disebut Neuromuscular Electrical Stimulation (NMES) ini bukanlah hal baru. Di Bumi, ini sebenarnya sudah terkenal strategi rehabilitasi untuk pasien yang mengalami ketidakaktifan fisik dalam jangka waktu lama, seperti pasien yang didiagnosis menderita cedera tulang belakang atau palsi serebral. Denyut listrik singkat pada otot target menghasilkan kontraksi yang relatif kuat, yang pada akhirnya mengimbangi efek tidak digunakan dalam waktu lama.

Namun di luar angkasa, metode ini belum diuji.

Mogensen, yang merupakan astronot di Badan Antariksa Eropa (ESA), adalah subjek pertama percobaan ini. Mogensen termasuk dalam kelompok kontrol, yang berarti dia mewakili astronot biasa yang mungkin menggunakan pengobatan di masa depan tetapi dia tidak akan terkena rangsangan listrik itu sendiri.

Sebaliknya, ia akan melakukan pengukuran untuk menilai kesehatan ototnya sebelum dan sesudah penerbangan enam bulan untuk memberikan statistik dasar bagi astronot masa depan yang akan menjalani perawatan NMES selama misi luar angkasa. Kelompok astronot kedua tersebut akan melakukan pengukuran kesehatan otot yang sama seperti Mogensen setelah menjalani stimulasi listrik. Hasil dari kedua kelompok kemudian akan dibandingkan untuk menilai apakah pengobatan tersebut meningkatkan kesehatan otot pada kelompok kedua, kata peneliti.

Lebih banyak subjek untuk eksperimen ini belum diputuskan, kata ESA kepada 45secondes.fr melalui email.

Metode baru ini diharapkan dapat melengkapi dan bukan menggantikan pola latihan yang dilakukan para astronot selama misi luar angkasa mereka. Di ISSkru berolahraga setidaknya dua jam setiap hari, yang merupakan tindakan pencegahan penting terhadap melemahnya otot.

Latihan-latihan ini khusus untuk badan antariksa yang mengirimkan astronot dan juga disesuaikan dengan individu. Misalnya, astronot dari Amerika Serikat, Jepang, Tiongkok, dan Kanada menjalani pelatihan ketahanan dan aerobik, sementara astronot Rusia lebih suka menggunakan treadmill dan sepeda olahraga di antara peralatan lainnya, menurut a studi tahun 2019.

Namun, sejauh mana upaya penanggulangan ini berbeda-beda antar astronot. Sebagai salah satu contoh, sebuah penelitian yang memantau dua astronot selama enam bulan penerbangan luar angkasa menunjukkan bahwa meskipun pelatihan intensitas tinggi – para astronot berlari sejauh 500 kilometer (311 mil) dengan batasan yang mendekati berat badan masing-masing – para kru masih mengalami kehilangan otot. Oleh karena itu, metode NMES, yang membutuhkan sumber daya lebih sedikit dibandingkan gym mini di luar angkasa, bisa menjadi sistem yang mudah diakses dan berguna untuk melengkapi latihan sehari-hari, kata para peneliti.

Meskipun metode ini tidak memiliki masalah keamanan jangka panjang yang dilaporkan sejauh ini, metode ini memiliki beberapa keterbatasan. Kadang-kadang mungkin tidak mengaktifkan seluruh otot, menurut penelitian yang sama pada tahun 2019. Selain itu, efek rangsangan listrik pada beberapa organ yang memburuk di ruang angkasa, seperti sistem kerangka dan kardiovaskular, masih belum dipahami dengan baik.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?