24 April 2024

Astronot Crew-6 SpaceX mendarat setelah 6 bulan berada di ISS

4 min read

Empat astronot kembali ke Bumi, masing-masing menyelesaikan penerbangan luar angkasa jangka panjang pertama mereka di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Stephen Bowen dan Warren “Woody” Hoburg dari NASA, Sultan AlNeyadi dari UEA (Uni Emirat Arab) dan Andrey Fedyaev dari perusahaan luar angkasa federal Rusia Roscosmos, yang secara kolektif merupakan Crew-6 SpaceX, mendarat di pesawat ruang angkasa Dragon milik perusahaan “Endeavour” pada pukul 12. :17 pagi EDT (0417 GMT) pada Senin (4 September) di Samudra Atlantik di lepas pantai Jacksonville, Florida. Dari keempatnya, hanya Bowen yang pernah terbang ke luar angkasa sebelumnya.

A découvrir également : Merek Hathi: Satu Abad Rumah Tangga India yang Bergizi

“Ketika kami muncul di sini enam bulan lalu, itu adalah pengalaman baru bagi kami semua,” kata Bowen saat upacara perpisahan singkat di stasiun tersebut, Kamis (31 Agustus). “Saya pernah ke luar angkasa, tapi saya belum pernah melakukan misi jangka panjang. Ini benar-benar pengalaman yang luar biasa, dan ini merupakan kesempatan bagus untuk menyaksikan rekan-rekan kru saya yang luar biasa saat mereka datang.”

Terkait: Astronot SpaceX Crew-6 mengucapkan selamat tinggal dari ISS

Cela peut vous intéresser : Perjanjian yang menciptakan Turki modern masih menimbulkan rasa sakit selama 100 tahun setelah penandatanganan

Tujuh anggota awak Ekspedisi 69 di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Di baris terbawah ada Andrey Fedyaev, Woody Hoburg, Steve Bowen dan Sultan AlNeyadi. Di atas (terbalik) adalah Dmitri Petelin, Sergey Prokopyev dan Frank Rubio. (Kredit gambar: NASA)

Setelah diluncurkan pada tanggal 2 Maret, pendaratan astronot Crew-6 menyelesaikan misi 186 hari mereka, di mana mereka bertugas sebagai insinyur penerbangan Ekspedisi 68 dan Ekspedisi 69 di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Mereka awalnya dijadwalkan pulang pada Minggu pagi (3 September), namun kondisi cuaca buruk membuat mereka tinggal di orbit selama satu hari.

“Ini tentu saja merupakan pengalaman seumur hidup dan suatu kehormatan nyata untuk menghabiskan enam bulan yang sangat singkat untuk tinggal dan bekerja di pos terdepan yang mengorbit ini,” kata Warren pada upacara yang sama. “Saya pikir kami telah menyelesaikan banyak hal. Kami memulai dengan SpaceX [Commercial Resupply Services or CRS] 27 segera, kendaraan kargo penuh ilmu pengetahuan. Belakangan, kami memiliki SpaceX [CRS] 28 misi, kami juga menyambut kedatangan kru Axiom di kapal.”

“Kami melakukan tiga kali perjalanan luar angkasa di antara Crew-6 kami. Kami menambatkan Cygnus [cargo] kendaraan. Kami melakukan banyak pemeliharaan, dan mudah-mudahan kami bisa meninggalkan stasiun luar angkasa dalam keadaan sedikit lebih baik daripada saat kami menemukannya,” kata Warren.

Keempat astronot tersebut meninggalkan stasiun luar angkasa pada hari Minggu, dengan pelepasan Dragon Endeavour secara otonom dari pelabuhan node Harmony yang menghadap ruang angkasa pada pukul 7:05 pagi EDT (1105 GMT).

Bagi AlNeyadi, penerbangan tersebut bukan hanya yang pertama, namun juga ekspedisi jangka panjang pertama yang dilakukan oleh seorang Arab dan seorang Emirat. Dia menjadi astronot UEA kedua yang terbang, setelah misi singkat selama seminggu ke stasiun luar angkasa yang dilakukan Hazza AlMansoori pada tahun 2019. Orang Arab pertama yang terbang ke luar angkasa, Pangeran Sultan Al Saud dari Arab Saudi, diluncurkan dengan pesawat ulang-alik NASA pada tahun 1985 .

“Kami mempunyai jangkauan yang baik dengan banyak orang di seluruh dunia, jadi ini sungguh luar biasa—terutama di wilayah saya,” kata AlNeyadi. “Saya berasal dari tempat di mana penerbangan luar angkasa manusia dihentikan selama lebih dari 30 tahun, dan saya merasa berkewajiban untuk menunjukkan apa yang terjadi dengan stasiun tersebut. Saya pikir ini adalah dorongan kecil untuk menyebarkan antusiasme di wilayah kami.”

AlNeyadi bertanggung jawab memilih indikator zero-g Crew-6, boneka mewah kecil dari maskot program astronot UEA “Suhail”, yang juga kembali ke Bumi pada hari Senin dengan menggunakan Naga.

Fedyaev hanyalah kosmonot Rusia kedua dan orang Rusia pertama dalam sejarah yang dengan sengaja kembali dari luar angkasa untuk melakukan pendaratan di air. Perjalanannya dengan pesawat ruang angkasa SpaceX adalah bagian dari perjanjian pertukaran kursi antara NASA dan Roscosmos.

Lambang misi NASA dan SpaceX mewakili misi Crew-6 ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. (Kredit gambar: NASA/SpaceX)

Perahu pemulihan SpaceX, termasuk “Megan” – yang diambil dari nama astronot NASA Megan McArthur, salah satu wanita pertama yang terbang dengan SpaceX Dragon – ditempatkan di dekat titik pendaratan dan segera siap membantu mengambil pesawat ruang angkasa dan krunya. dari air.

Dengan kembalinya Crew-6 ke Bumi, Ekspedisi 69 stasiun luar angkasa berlanjut dengan astronot NASA Frank Rubio dan Jasmin Moghbeli, astronot Badan Antariksa Eropa (ESA) Andreas Mogensen, astronot Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) Satoshi Furukawa dan kosmonot Roscosmos Sergey Prokopyev, Dmitry Petelin dan Konstantin Borisov. Ekspedisi 70 akan dimulai ketika pesawat ruang angkasa Soyuz MS-23 Rusia meninggalkan stasiun tersebut pada akhir September dengan Prokopyev, Petelin dan Rubio, yang terakhir ini mencetak rekor baru AS untuk waktu dalam misi luar angkasa tunggal dalam 371 hari.

Crew-6 adalah penerbangan rotasi awak keenam SpaceX untuk NASA, penerbangan luar angkasa berawak ketujuh untuk mendukung badan antariksa AS, dan penerbangan luar angkasa berawak kesembilan dalam sejarah perusahaan. Crew-6 menandai penerbangan keempat Endeavour, yang sebelumnya menerbangkan misi Demo-2, Crew-2 dan Axiom-1 ke dan dari stasiun luar angkasa.

Mengikuti kumpulkanSPACE.com pada Facebook dan di Twitter di @kumpulkanSPACE. Hak Cipta 2023 kumpulkanSPACE.com. Seluruh hak cipta.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?