23 April 2024

AS: Lebih dari 70.000 peserta festival Burning Man terjebak di lokasi, 1 tewas

3 min read

Pihak berwenang terus menyelidiki kematian seorang pria di lokasi festival budaya Burning Man di gurun Black Rock di negara bagian Nevada, AS, meskipun ribuan orang masih terjebak di lokasi tersebut karena hujan lebat, CNN melaporkan. Ribuan orang terjebak di lokasi setelah hujan deras menggenangi daerah tersebut dan menciptakan lumpur tebal setinggi pergelangan kaki yang menempel pada sepatu dan ban kendaraan para pekemah, kata outlet media AS.

A lire également : Sue Cleaver Weight Loss Gummies Inggris [Did Sue Cleaver Keto Gummies 2023 Scam] Bersertifikat Palsu | Harga Sah Keto Gummies Terbaik di Inggris atau Irlandia?

Kantor sheriff mengatakan sedang menyelidiki “kematian yang terjadi selama peristiwa hujan ini.” Pihak berwenang tidak secara terbuka menyebutkan nama orang tersebut atau memberikan rincian tentang penyebab kematian tersebut. Sersan. Nathan Carmichael, dari Kantor Sheriff Pershing County, mengatakan kepada CNN pada Minggu pagi bahwa “lebih dari 70.000 orang” terdampar pada hari Sabtu. Beberapa dari mereka telah meninggalkan lokasi dengan berjalan keluar tetapi “sebagian besar RV terjebak di tempatnya,” tambahnya.

Pada Minggu pagi, penyelenggara acara menyatakan bahwa jalan-jalan tetap ditutup karena “terlalu basah dan berlumpur”, dan cuaca diperkirakan akan lebih tidak menentu. Meski beberapa kendaraan berhasil keluar, beberapa lainnya terjebak di lumpur, menurut penyelenggara acara di situs web acara tersebut. “Tolong JANGAN mengemudi saat ini,” tambah mereka. “Kami akan memberi tahu Anda tentang larangan mengemudi setelah cuaca buruk ini meninggalkan area tersebut,” seperti dilansir CNN.

Cela peut vous intéresser : Hingga tak terhingga dan seterusnya: Wakil Tetap India untuk Duta Besar PBB. Kamboj di Chandrayaan-3

Daerah terpencil di barat laut Nevada menerima curah hujan selama 2 hingga 3 bulan – hingga 0,8 inci – hanya dalam 24 jam antara Jumat dan Sabtu pagi. Curah hujan yang deras menimbulkan lumpur tebal seperti tanah liat yang menurut para pengunjung festival terlalu sulit untuk dilalui dengan berjalan kaki atau bersepeda. “Keluarganya telah diberitahu dan kematiannya sedang diselidiki,” kata kantor sheriff dalam rilis berita Sabtu malam.

Penyelenggara acara mengatakan bahwa jika cuaca memungkinkan, mereka bermaksud untuk membakar Manusia – totem besar yang dibakar di akhir festival – pada Minggu malam. Namun pembakaran tersebut dijadwalkan ulang hingga Senin malam “karena kondisi hujan dan berlumpur pada hari Minggu, serta ketidakmampuan untuk memindahkan peralatan berat dan keselamatan kebakaran di lokasi,” menurut penyelenggara.

Pihak berwenang belum menyatakan kapan jalan akan dibuka kembali, meskipun sinar matahari diperkirakan akan cerah pada hari Senin. Hujan yang turun di playa yang sudah jenuh air pada malam hari dan Minggu “akan mempengaruhi lamanya waktu yang dibutuhkan playa untuk mengering,” kata penyelenggara, menurut CNN.

Tidak jelas berapa banyak orang yang terdampar di festival tersebut, tetapi biasanya lebih dari 70.000 orang menghadiri acara selama seminggu tersebut. Tahun ini, diadakan dari tanggal 28 Agustus hingga 4 September. Menurut Sean Burke, direktur manajemen darurat Pershing County, tidak ada laporan korban cedera hingga Sabtu sore.

DJ Diplo dan komedian Chris Rock termasuk di antara mereka yang menghadiri festival tersebut. Rock membagikan video lumpur tebal di Instagram dan Diplo membagikan serangkaian video di mana dia menyatakan bahwa seorang penggemar menawarinya dan Rock tumpangan keluar dari lokasi tersebut.

DJ mengatakan bahwa mereka berjalan bermil-mil dan dapat mencapai bandara terdekat, CNN melaporkan. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)