27 Mei 2024

Arus kas Country Garden menjadi fokus ketika perusahaan bermasalah melaporkan kerugian $7,5 miliar

3 min read

Betapa kekurangan dana yang dihadapi Country Garden Holdings akan menjadi fokus ketika pengembang properti swasta terbesar di Tiongkok akan melaporkan hasil semester pertamanya pada hari Rabu. Tekanan likuiditas di perusahaan ini diketahui publik pada bulan ini setelah perusahaan tersebut melewatkan pembayaran kupon sebesar dua dolar dan berusaha untuk memperpanjang pembayaran obligasi swasta dalam negeri, sehingga memperdalam ketakutan akan penularan di sektor properti Tiongkok yang sedang kesulitan, dan perekonomian yang lebih luas.

Sujet a lire : SpaceX Dragon dengan astronot Crew-6 lepas landas dari stasiun luar angkasa. Berikut cara menyaksikan pendaratannya secara langsung malam ini.

Tepat sebelum mengumumkan hasilnya, Country Garden mengumumkan akan menerbitkan saham baru senilai HK$270 juta ($34,4 juta) kepada unit investasi pabrikan Kingboard Holdings yang berbasis di Hong Kong yang akan mengurangi pinjamannya kepada unit tersebut menjadi HK$1,6 miliar. Perusahaan mengatakan masalah ini akan membantu “melestarikan sumber daya tunai… dan mengurangi tingkat gearing”. Saham baru tersebut, yang mewakili 1,25% dari modal saham yang diperbesar, akan diterbitkan dengan harga HK$0,77 masing-masing, diskon 15,4% dari harga penutupan hari Selasa.

Saham Country Garden turun lebih dari 3% pada awal perdagangan Rabu. Total kewajiban Country Garden mencapai sekitar $194 miliar pada akhir tahun 2022. Negara ini telah mencatat kerugian bersih hingga 55 miliar yuan ($7,55 miliar) dalam enam bulan pertama, penurunan yang mengejutkan dari kerugian sebesar 6,7 miliar yuan yang dicatat pada tahun lalu. paruh kedua tahun 2022 dan dari laba bersih 1,9 miliar yuan yang dibukukan tahun sebelumnya.

A découvrir également : "Jika Anda tidak membutuhkan banyak, jangan membeli banyak": inilah filosofi Volvo saat membuat EX30 baru untuk kota

Seperti rekan-rekannya, perusahaan tersebut, yang merupakan pengembang properti terbesar di Tiongkok berdasarkan volume penjualan hingga tahun ini, telah dirugikan oleh penurunan margin karena penjualan properti dan nilai rumah itu sendiri anjlok akibat melambatnya perekonomian Tiongkok. Penjualan yang lebih rendah, ditambah dengan ketatnya akses terhadap pendanaan segar dalam beberapa tahun terakhir, memperburuk tekanan kas perusahaan. Seorang analis di bank investasi asing mengatakan investor mencari rincian utang jangka pendek dan pinjaman bank baru untuk lebih memahami arus kas Country Garden.

Karena sebagian besar dananya disimpan di rekening penampungan kontraktor proyek untuk menjamin pengiriman rumah selama dua tahun ke depan, hanya ada sedikit uang tunai yang tersisa untuk membayar utang di tingkat grup, kata seorang pejabat perusahaan. Sekitar 60% dari total obligasi dalam negeri perusahaan akan jatuh tempo pada bulan-bulan tersisa tahun ini, dan jika perusahaan dapat memperpanjang tenggat waktu pembayarannya, maka perusahaan dapat meningkatkan operasi dan arus kasnya, pejabat tersebut menambahkan. Mereka menolak disebutkan namanya karena tidak berwenang berbicara kepada media.

JP Morgan memperkirakan dibutuhkan biaya sekitar 316 miliar yuan untuk menyelesaikan semua proyek perusahaan yang sedang dibangun, termasuk rumah susun yang terjual dan tidak terjual. Country Garden menolak berkomentar menjelang laporan pendapatannya. Perusahaan juga tidak akan mengadakan pertemuan dengan analis dan media setelah pengumuman pendapatan, yang merupakan pertama kalinya perusahaan melewatkan konferensi ini selama bertahun-tahun.

Pada hari Selasa, Country Garden mengusulkan penambahan masa tenggang 40 hari untuk pembayaran kembali obligasi swasta dalam negeri senilai 3,9 miliar yuan yang jatuh tempo pada hari Sabtu. Kreditor memiliki waktu hingga Kamis untuk menyetujui proposal perpanjangan pembayaran penuh selama tiga tahun. China International Capital Corporation (CICC) telah ditunjuk sebagai penasihat keuangan Country Garden dan pengembang tersebut diperkirakan akan segera memulai proses restrukturisasi, demikian yang dilaporkan oleh outlet berita Tiongkok Yicai.

Jumat lalu, pengembang menjual 26,7% sahamnya di Guangzhou Asian Games City seharga 1,3 miliar yuan kepada perusahaan milik negara, China Overseas Land & Investment. Namun perusahaan tersebut mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya akan melanjutkan proyek senilai $100 miliar di Malaysia. ($1 = 7,2843 yuan renminbi Tiongkok) ($1 = 7,8445 dolar Hong Kong)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)