22 April 2024

Apakah kacamata pemblokir cahaya biru mengurangi kelelahan mata? Ulasan menyarankan tidak

3 min read

Kacamata yang menghalangi cahaya biru mungkin tidak benar-benar mengurangi kelelahan mata saat melihat layar komputer.

Itu menurut ulasan baru yang diterbitkan Kamis (17/8) kepada Cochrane Database of Systematic Review, yang menilai 17 uji coba terkontrol secara acak dari kacamata pemblokir cahaya biru yang mencakup hampir 620 orang di enam negara. Berdasarkan hasil uji coba ini, kacamata yang “memblokir” atau “memfilter” cahaya biru yang dipancarkan oleh layar komputer tampaknya tidak dapat mencegah atau menghilangkan kelelahan mata lebih baik daripada kacamata yang tidak menyaring cahaya biru.

A lire en complément : Avani yang sensasional memenangkan acara LET Access Tour di Swedia

Pabrikan terkadang juga mengklaim bahwa, dengan memblokir beberapa panjang gelombang yang lebih pendek atau biru cahaya tampak, kacamata ini dapat membantu menjaga penglihatan orang tetap tajam dan bahkan meningkatkan kualitas tidur mereka. Tetapi tinjauan tersebut menemukan bahwa kacamata “mungkin sedikit atau tidak berpengaruh” pada kualitas penglihatan, dan mereka memiliki efek “tidak pasti” pada kualitas tidur, dengan beberapa penelitian melaporkan peningkatan yang signifikan dan yang lain tidak melaporkan.

Apakah hasil ini mengejutkan? Tidak juga, menurut para ahli.

Avez-vous vu cela : Hampir 13 juta orang menyaksikan debat pendahuluan calon presiden dari Partai Republik di jaringan Fox News

Terkait: Bagaimana mata kita bergerak dalam sinkronisasi yang sempurna?

Kajian tersebut menunjukkan “temuan yang diharapkan”, Dr.Kevin M. Millerseorang profesor oftalmologi klinis dan ketua oftalmologi di University of California, Los Angeles yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan Washington Post. “Ketika toko optik mencoba membujuk Anda ke pemblokir biru, katakan saja, ‘Saya rasa tidak.'”

Karena itu, “tidak ada alasan untuk berpikir bahwa pemfilteran cahaya biru berbahaya, selain biaya yang terkait dengan menambahkannya ke kacamata Anda,” Dr. Craig Seeseorang dokter mata dan spesialis kornea di Cole Eye Institute di Klinik Cleveland di Ohio, mengatakan CNN. “Masalahnya di sini adalah bahwa itu mungkin tidak melakukan sebanyak yang kita harapkan.”

Ide di balik kacamata cahaya biru sebagian berasal dari penelitian yang dilakukan di piring laboratorium dan pada hewan yang menyatakan bahwa cahaya biru dapat merusak bola mata, menurut penelitian tersebut. Akademi Oftalmologi Amerika (AAO). Namun, penelitian ini tidak meniru paparan cahaya biru yang dialami manusia saat menatap layar komputer, dan sejauh ini, tidak ada hubungan yang jelas antara paparan tersebut dan kerusakan retina atau penyakit mata.

Gejala kelelahan mata, seperti mata lelah, terbakar atau perih dan penglihatan kabur, muncul saat orang menggunakan komputer karena, saat mereka fokus pada layar, mereka berkedip kurang dari biasanya dan mata mereka mengering, The Washington Post melaporkan. Selain itu, fokuskan pada objek yang dekat dengan wajah Anda membuat otot mata berkontraksi, membengkokkan lensa mata untuk memfokuskan cahaya pada retina; dalam waktu singkat, ini dapat membuat mata tegang, dan dalam waktu lama, dapat menyebabkan miopia, atau rabun jauh.

Ada beberapa bukti bahwa paparan sinar biru di malam hari dapat merusak siklus tidur-bangun kita, yang biasanya melibatkan hormon melatonin meningkat sebelum tidur. Tetapi Anda tidak memerlukan kacamata khusus untuk mengatasi masalah ini — AAO menyarankan untuk mengatur perangkat ke mode gelap di malam hari dan menghindari layar sama sekali dalam satu hingga dua jam sebelum tidur.

Ulasan baru tersebut mendukung pendirian AAO bahwa kacamata cahaya biru mungkin tidak layak untuk dibeli.

“Ulasan kami tidak mendukung penggunaan lensa pemfilteran cahaya biru jika Anda adalah orang dewasa yang sehat untuk tujuan mengurangi kelelahan mata dengan penggunaan komputer,” Laura Downiepenulis senior ulasan dan seorang profesor optometri dan ilmu penglihatan di University of Melbourne di Australia, mengatakan kepada Post.

Konon, studi yang termasuk dalam ulasan baru memiliki kekurangannya. Mereka masing-masing menyertakan sejumlah kecil peserta — hanya lima hingga 156 — dan berlari dalam waktu singkat, dari kurang dari sehari hingga sekitar lima minggu. Ini membatasi kemampuan pengulas untuk melihat apakah kacamata tersebut mungkin menunjukkan manfaat yang nyata dalam jangka panjang, kata Downie kepada CNN.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?