20 Juli 2024

Apa tempat terpanas di alam semesta?

3 min read

Sementara matahari adalah objek paling panas di tata surya kita, suhunya pucat dibandingkan dengan beberapa benda kosmik lainnya. Jadi apa tempat terpanas di alam semesta?

“Saya pikir jawaban yang bagus sangat dekat dengan supermasif lubang hitamterutama lubang hitam supermasif yang berakresi, yang berarti ia memakan gas,” Daniel Palumbo, seorang rekan pascadoktoral di Black Hole Initiative, sebuah kelompok penelitian di Universitas Harvard, mengatakan kepada 45Secondes.fr. Memberi makan lubang hitam yang menjadi tuan rumah jet relativistik – atau berkas material yang sangat besar didorong ke “sangat dekat dengan kecepatan cahaya” – sangat panas, tambahnya.

Cela peut vous intéresser : Korban ledakan pabrik petasan ilegal bertambah menjadi 9 orang, satu orang ditangkap

Sejauh ini, tempat terpanas di alam semesta yang tercatat adalah quasar 3C273, wilayah yang bersinar terang di sekitar lubang hitam supermasif sekitar 2,4 miliar tahun cahaya dari Bumi, kata Palumbo. Wilayah ini memiliki suhu inti sekitar 10 triliun kelvin (lebih dari 10 triliun derajat Fahrenheit dan Celsius), menurut Observatorium Greenbank di Virginia Barat. Namun, masih ada ketidakpastian seputar perkiraan suhu ini, tambah Palumbo.

Lubang hitam supermasif sangat kuat dan berada di jantung sebagian besar, jika tidak semua, galaksi. Seperti namanya, mereka sangat besar: Sagitarius A*, the lubang hitam supermasif di pusat galaksi Bima Sakti kitamemiliki massa jutaan kali lebih besar dari matahari. Seperti lubang hitam lainnya, quasar 3C273 memiliki tarikan gravitasi yang sangat kuat sehingga tidak ada apa pun, bahkan cahaya, yang dapat lepas dari cengkeramannya.

A découvrir également : Whirlpool didenda $11,5 juta oleh badan AS karena kompor berbahaya

Terkait: Apa tempat terdingin di tata surya?

Sementara wastafel gravitasi ini sangat dingin di bagian dalam, cincin gas yang berputar di sekelilingnya — dikenal sebagai piringan akresi — adalah kebalikannya. Saat molekul tersedot ke dalam lubang hitam dengan kecepatan tinggi, gesekan yang dihasilkan oleh tumbukan antara materi ini dapat melepaskan suhu triliunan derajat Celcius. Untuk menempatkan itu ke dalam perspektif, the permukaan matahari adalah 10.000 derajat Fahrenheit (5.500 derajat Celcius). Temperatur ini hanya meningkat ketika medan magnet kuat lubang hitam mencambuk beberapa materi di dekatnya menjadi jet relativistik yang dapat melesat ke luar angkasa selama jutaan tahun cahaya, tambah Palumbo.

Tetapi jawaban di mana satu-satunya tempat terpanas di alam semesta juga bergantung pada saat Anda mengajukan pertanyaan, menurut Koushik Chatterjee, seorang rekan di Black Hole Initiative. Sementara dia setuju bahwa lubang hitam kemungkinan besar merupakan tempat terpanas, di mana pun “ada peristiwa bencana; di situlah tempat terpanas berada,” katanya.

Ketika dua benda langit besar bertabrakan, ledakan yang dihasilkan dapat menghasilkan suhu yang sangat tinggi. Misalnya, dua bintang neutron — inti bintang masif yang runtuh — saling bertabrakan dapat menghasilkan suhu 1,5 triliun F (800 miliar C), menurut sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal tersebut Fisika Alam. Lubang hitam yang bertabrakan dengan bintang neutron juga bisa memancarkan suhu yang sangat tinggi, kata Chatterjee. Tapi seperti kilatan di panci, tabrakan kosmik ini seringkali cepat berlalu.

Sulit juga untuk menentukan satu tempat terpanas di alam semesta karena “sulit mempelajari suhu benda yang sangat jauh; Anda tidak bisa mengukurnya dengan termometer,” kata Palumbo, dan masih banyak ketidakpastian di sekitarnya. suhu yang tepat dari lubang hitam.

Sebaliknya, para ilmuwan mengukur energi yang terpancar dari lubang hitam supermasif, yang dapat memancarkan berkas cahaya terang, gelombang radio dan sinar-X. Peneliti dapat memperkirakan suhu berdasarkan model yang memperhitungkan panjang gelombang radiasi elektromagnetik yang dihasilkan oleh sumber-sumber ini.

“Kami membiarkan cahaya dari … objek yang sangat jauh datang ke teleskop kami,” kata Richard Kelley, seorang ilmuwan senior studi matahari di NASA, kepada 45Secondes.fr. “Cahaya itu turun dan masuk ke sensor yang dapat mengukur energi atau panjang gelombang radiasi, kami membangun spektrum, dan kemudian dengan menganalisis spektrum kami dapat menyimpulkan suhu.”

Observatorium sinar-X masa depan yang disebut Misi Pencitraan dan Spektroskopi Sinar-X (XRISM) akan membantu para ilmuwan mengukur gas suhu tinggi di luar angkasa dengan lebih akurat, kata Kelley. Karena alat yang lebih canggih terus dikembangkan, para ilmuwan dapat menemukan area yang bahkan lebih panas dari quasar 3C273.

“Saya pikir apa yang akan sangat adil untuk dikatakan adalah bahwa alat yang kita miliki untuk memahami suhu material di sekitar lubang hitam supermasif terbatas tetapi berkembang pesat,” kata Palumbo.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?