22 April 2024

Anjing mayat yang sangat terlatih menjalankan misi untuk menemukan korban kebakaran Maui

3 min read

Setahun pelatihan intensif untuk membedakan antara sisa-sisa manusia dan hewan adalah suatu keharusan bagi anjing pencari khusus yang dikerahkan dalam kondisi berbahaya di Maui setelah kebakaran hutan mematikan minggu lalu.

A lire également : NephroPlus meluncurkan pusat Dialisis terbesar di dunia di Tashkent

Anjing juga harus dilahirkan dengan kepribadian tertentu untuk pekerjaan menemukan sisa-sisa yang hilang dan membantu menutup keluarga yang menderita, kata Mary Cablk, seorang ahli dalam deteksi dan sistem di Desert Research Institute di Nevada. Cablk telah melatih ratusan anjing, merancang program pelatihan untuk penangan dan masih melakukan puluhan pencarian setahun dengan anjingnya sendiri, meskipun dia tidak terlibat dalam operasi pemulihan Maui.

“Anjing yang benar-benar ingin bermain, yang terobsesi dengan mainannya, yang percaya diri dan gesit, yang tidak takut dengan suara keras atau permukaan yang aneh, membawa banyak hal ke meja,” katanya, menjelaskan bahwa bermain dengan mainan kunyah umumnya adalah hadiah anjing karena berhasil menemukan sisa-sisa manusia. Kebakaran hutan yang melanda Maui pekan lalu menewaskan sedikitnya 101 orang, kata para pejabat, menjadikannya kebakaran paling mematikan di AS dalam satu abad.

Sujet a lire : Raja pemain tenis, Isner, mengatakan dia akan pensiun setelah AS Terbuka

Tim penyelamat perkotaan Badan Manajemen Darurat Federal (FEMA) memiliki 20 anjing di tanah pada hari Senin untuk mendukung pejabat negara bagian dan lokal menyisir abu, dan Administrator FEMA Deanne Criswell mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih pada hari Rabu bahwa jumlahnya akan meningkat menjadi di setidaknya 40. “Karena kondisi dan puing-puing api, anjing harus mengatasi panas; mereka harus berurusan dengan masalah dengan kaki mereka berjalan melalui kaca dan puing-puing. Dan dalam kondisi ini, anjing perlu sering istirahat, itulah sebabnya kami mengirimkan anjing tambahan untuk meningkatkan operasi,” katanya.

Jeremy Greenberg, direktur operasi FEMA, menggarisbawahi bahwa meskipun para pencari memahami bahwa keluarga sangat ingin mengetahui nasib orang-orang terkasih yang hilang, mereka harus “melakukan pencarian itu dengan cara yang aman dan terhormat.” MEDAN SULIT

Setiap anjing mayat dapat mencari “jejak kaki” yang terbakar hingga beberapa lusin rumah setiap hari, tergantung pada kondisinya. Pemerintah Hawaii mengatakan sedikitnya 2.200 bangunan hancur dalam kebakaran; 86% adalah bangunan tempat tinggal.

Anjing yang akan bekerja di lokasi kebakaran dilatih untuk mendeteksi daging yang terbakar, dan dapat membedakan sisa-sisa manusia dari sisa-sisa hewan peliharaan dan hewan lainnya. Anjing-anjing juga diajari untuk berbaring begitu mereka menemukan sesuatu, kata Cablk, tidak menjadi bersemangat dan berlari bolak-balik ke pawang, yang dapat merusak pemandangan. Anjing juga sekarang dilatih untuk tidak memasuki “jejak” rumah yang terbakar sama sekali, tetapi untuk memberi isyarat kepada penangan bahwa mereka telah menabrak sisa-sisa tanpa mendekati mereka.

Pelatihan itu berasal dari pelajaran yang dipetik dalam kebakaran hutan mematikan di California dalam beberapa tahun terakhir, seperti Kebakaran Kamp Paradise, California di mana 86 orang tewas. “Dulu orang hanya akan masuk dan mereka akan melihat, mereka akan menyapu, mereka akan menyekop, dan itu membuat pekerjaan antropolog forensik menjadi lebih sulit.

“Anda berakhir dengan sisa-sisa yang lebih sulit untuk diidentifikasi. Dan di mana Anda memiliki banyak individu bersama, tulang-tulang itu bercampur, membuat pekerjaan penyelidik semakin sulit,” kata Cablk. Sama seperti mayat yang digunakan untuk mengajar mahasiswa kedokteran, kata Cablk, pelatih menggunakan daging dan darah manusia untuk melatih anjing. Beberapa negara tidak mengizinkan jenazah manusia dalam pelatihan semacam itu, jadi anjing harus diajari menggunakan jenazah hewan, membuat penyelamatan menjadi lebih sulit karena anjing akan memberi peringatan baik untuk hewan maupun mayat manusia.

Anjing mayat dilatih untuk mengasosiasikan aroma sisa-sisa manusia dengan hadiah, biasanya mainan kunyah, kata Cablk. “Itu gaji anjingnya,” kata Cablk. “Penangan akan membawa mainan hadiah bersama mereka, dan banyak anjing, pada kenyataannya, akan datang ke belakang pawang dan memeriksa untuk memastikan bahwa mainan itu ada di dalam tas mereka.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)