18 Juli 2024

Anggota fakultas ditembak dan dibunuh di gedung kampus, kata pejabat Universitas North Carolina

3 min read

Seorang anggota fakultas Universitas North Carolina ditembak dan dibunuh di gedung kampus, kata seorang pejabat, Senin. Rektor UNC-Chapel Hill Kevin Guskiewicz mengatakan penembakan itu terjadi di Laboratorium Caudill, dan tidak ada lagi ancaman terhadap masyarakat. Seorang tersangka telah ditangkap, kata sekolah. Mahasiswa dan dosen di kampus utama tersebut mengurung diri di kamar asrama, kantor, dan ruang kelas selama berjam-jam hingga lockdown dicabut. Sekitar tiga jam setelah memperingatkan siswa untuk mencari perlindungan di dalam ruangan dan menghindari jendela, sekolah tersebut memposting di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, ”Semua aman. Semua jelas. Lanjutkan aktivitas normal.” Peringatan pertama sekolah dikirimkan tepat setelah jam 1 siang. Pada pukul 13.50, para pejabat memposting di X bahwa perintah untuk berlindung di tempat tetap berlaku dan bahwa ini adalah ”situasi yang sedang berlangsung.” Sekitar 40 menit kemudian, sekolah menambahkan sebuah postingan yang berbunyi: ”Tetap berlindung di tempat. Ini adalah situasi yang sedang berlangsung. Tersangka buron.” Sekitar dua jam setelah peringatan pertama dikeluarkan, petugas masih berdatangan, dengan sekitar 50 kendaraan polisi di lokasi kejadian dan beberapa helikopter berputar-putar di atas sekolah.

Dans le meme genre : Penyelundup yang memiliki ikatan ekstremis membantu warga Uzbek melintasi perbatasan AS-Meksiko, kata AS

Seorang petugas menegur dua orang yang mencoba keluar dari pusat siswa, sambil berteriak ”Masuk, sekarang!” Sekitar 10 menit kemudian, penegak hukum mengawal sekelompok siswa keluar dari salah satu gedung sains, dan semua orang berjalan dalam barisan yang tertib. tangan mereka terangkat.

Sesaat sebelum jam 4 sore, mahasiswa dan dosen mulai keluar dari gedung kampus, setelah lockdown berakhir.

Sujet a lire : T20I ketiga tersingkir, tidak memberikan waktu bermain untuk talenta muda

Laporan penembakan dan lockdown yang terjadi kemudian melumpuhkan kampus dan sebagian kota sekitar Chapel Hill seminggu setelah perkuliahan dimulai di universitas negeri terkemuka di negara bagian itu. Universitas, dengan sekitar 20.000 mahasiswa sarjana dan 12.000 mahasiswa pascasarjana, membatalkan perkuliahan pada hari Selasa. Selama masa lockdown, seorang siswa mengatakan kepada stasiun TV WTVD bahwa dia telah membarikade pintu asramanya dengan perabotannya. Siswa lain, berbicara dengan lembut, menggambarkan bersembunyi dalam ketakutan bersama orang lain di kamar mandi yang gelap.

Adrian Lanier, mahasiswa tahun kedua jurusan ilmu komputer, mengatakan kepada The Associated Press bahwa dia dan yang lainnya duduk bersandar di dinding, berusaha menjauh sejauh mungkin dari pintu dan jendela. Mereka menunggu berjam-jam hingga rumor menyebar. ”Tidak ada seorang pun yang merasa cukup aman untuk pergi. Saya tidak melakukannya,” kata Lanier.

Oliver Katz, siswa pertukaran dari Copenhagen Business School di Denmark, mengatakan beberapa siswa berkerumun di ruang ganti gym untuk menghindari jendela sementara yang lain berjongkok di sudut dan duduk di lantai, katanya. Polisi mengevakuasi mereka beberapa jam kemudian. ”Hal ini tidak pernah terjadi di tempat asal saya,” kata Katz. ”Itu sangat intens. Tapi saya sedikit terkejut karena orang lain tidak terlalu panik.” Katz, yang baru dua minggu berada di kampus, mengatakan dia khawatir universitas asalnya akan membawa pulang mahasiswa pertukaran lebih awal. ”Saya tidak ingin pergi. Saya suka di sini, dan saya masih merasa aman.” Noel T. Brewer, seorang profesor perilaku kesehatan, mengatakan kepada AP melalui telepon selama masa lockdown bahwa dia pernah ditodong senjata di toko perhiasan ibunya, tetapi kejadian itu terjadi pada hari Senin. ”jauh lebih membuat stres.” Berbicara dari kantornya yang terkunci di mana dia bersembunyi bersama rekan-rekannya yang lain, Brewer, ayah dua anak berusia 57 tahun yang sudah menikah, mengatakan bahwa dia hanya mendapat sedikit informasi.

Dia juga mengatakan, dia merasa kasihan pada siapa pun yang mungkin tertembak.

”Tetapi bahkan di gedung kami sendiri, para siswa yang dikurung dan apa yang mereka pikirkan — itu banyak sekali. Ini situasi yang mengerikan,” kata Brewer.

Distrik sekolah Chapel Hill-Carrboro City di dekatnya juga menutup sekolahnya selama beberapa jam sebagai tindakan pencegahan.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)