30 Mei 2024

Ancaman untuk kembali berperang di Yaman menghambat upaya untuk memulai pembicaraan damai, kata utusan PBB

3 min read

Ancaman untuk kembali berperang di Yaman menghambat upaya untuk memulai pembicaraan damai karena negara termiskin di dunia Arab itu menghadapi situasi ekonomi yang semakin mengerikan, kata seorang pejabat senior PBB, Rabu.

En parallèle : Pasukan Afrika Timur yang memerangi kekerasan di Kongo diperpanjang hingga blok Desember

Hans Grundberg, perwakilan khusus PBB untuk Yaman, mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa permusuhan antara pemberontak Houthi dan pasukan pemerintah belum kembali ke tingkat sebelum gencatan senjata enam bulan yang berakhir pada Oktober, tetapi dia mengatakan pertempuran intermiten dan baku tembak terus berlanjut. .

Dia memilih enam area garis depan. Mereka termasuk kota terbesar ketiga Yaman, Taiz, yang dikepung oleh Houthi sejak 2016; Hodeida, tempat pelabuhan utama Yaman berada; dan provinsi timur Marib yang kaya minyak, yang coba direbut oleh Houthi pada tahun 2021.

Sujet a lire : Seorang perempuan lumpuh berhasil 'berbicara' melalui avatar digital: dia hanya perlu memikirkan apa yang ingin dia katakan

Perang saudara Yaman meletus pada tahun 2014 ketika Houthi yang didukung Iran menyapu dari kubu utara mereka dan mengejar pemerintah yang diakui secara internasional dari ibu kota, Sanaa. Koalisi yang dipimpin Saudi melakukan intervensi pada tahun berikutnya atas nama pemerintah, dan pada waktunya konflik tersebut berubah menjadi perang proksi antara Arab Saudi dan Iran.

Perang telah menghancurkan Yaman, menewaskan lebih dari 150.000 orang dan menciptakan salah satu bencana kemanusiaan terburuk di dunia. Pemulihan hubungan Saudi-Iran pada bulan April meningkatkan harapan akan kemajuan dalam mengakhiri konflik, tetapi sejauh ini belum ada.

Grundberg mengatakan pembicaraannya baru-baru ini dengan kedua belah pihak menunjukkan “kesediaan umum untuk mencari solusi, tetapi ini masih perlu diterjemahkan ke dalam langkah-langkah konkret, khususnya, kesepakatan yang jelas tentang langkah maju yang mencakup memulai kembali proses politik Yaman yang inklusif.” Dan dengan latar belakang pertempuran yang terputus-putus, katanya, ancaman untuk kembali berperang “tidak kondusif untuk mempertahankan lingkungan mediasi yang bermanfaat.” Grundberg meminta kedua belah pihak “untuk menahan diri dari retorika eskalasi” dan terus menggunakan saluran yang dibuat berdasarkan gencatan senjata untuk mengurangi insiden.

Bulan lalu, Grundberg mengatakan kepada dewan bahwa perebutan kekayaan ekonomi “telah menjadi tidak terpisahkan dari konflik politik dan militer” dan para pesaing sekarang memperebutkan pendapatan dari pelabuhan, perdagangan, perbankan, dan sumber daya alam.

Utusan PBB mengatakan pada hari Rabu bahwa Houthi dan pemerintah terus “menggunakan langkah-langkah ekonomi antagonis untuk melemahkan pihak lain” – taktik yang terutama merugikan warga sipil dan menabur ketidakpercayaan.

“Pemerintah masih dicegah untuk mengekspor produk minyak bumi, sumber pendapatan utamanya, dan perdagangan barang dan jasa intra-Yaman tetap dibatasi karena pembatasan dan pengenaan biaya dan pajak yang terlalu tinggi,” kata Grundberg.

Dia juga mengutip penurunan lebih lanjut dalam layanan dasar dengan pembangkit listrik yang mati karena kurangnya bahan bakar dan pemadaman listrik di kota selatan Aden mencapai 18 jam sehari di musim panas yang menyesakkan.

Edem Wosornu, direktur operasi untuk kantor kemanusiaan PBB, mengatakan kepada dewan bahwa protes di Aden dan provinsi sekitarnya telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir setelah pemadaman listrik yang ekstensif dan penurunan nilai mata uang Yaman, rial.

Dengan tidak adanya dimulainya kembali ekspor minyak, dia memperingatkan bahwa pendapatan pemerintah akan terus berkurang, yang menyebabkan pemotongan lebih lanjut dalam layanan. Dan dia mengatakan hambatan perdagangan akan terus mendorong biaya barang-barang pokok semakin jauh dari jangkauan banyak orang Yaman.

Baik Grundberg maupun Wosornu menyambut baik pengumuman baru-baru ini dari Arab Saudi sebesar $1,2 miliar untuk mendukung anggaran Yaman.

Wosornu mengatakan uang itu akan membantu mempertahankan kekuasaan dan sejumlah gaji dibayarkan, tetapi dana Saudi saja tidak akan cukup “untuk mengembalikan ekonomi Yaman dari ambang kehancuran.” Meskipun sangat penting untuk membuat kemajuan dalam solusi politik untuk konflik tersebut, dia mengatakan bahwa itu saja tidak akan menyelesaikan krisis kemanusiaan.

“Hanya ketika kemajuan seperti itu dicapai bersama dengan kondisi ekonomi yang membaik dan pembangunan kembali layanan-layanan esensial, kita akan melihat kebutuhan kemanusiaan mulai berkurang,” kata Wosornu.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)