19 Juni 2024

Amerika Serikat mengambil langkah lain dalam militerisasi luar angkasa: skuadron ke-75nya adalah deklarasi niat

3 min read

Militerisasi ruang bukanlah sesuatu yang baru dan jelas bukan subjek fiksi ilmiah. Pada tahun 2019, Amerika Serikat memperkenalkan cabang militernya yang keenam, cabang militer pertama dalam 73 tahun, dan menamainya United States Space Force, atau USSF. Trump mengklaim bahwa “Keunggulan Amerika di luar angkasa sangatlah penting.“dan, sedikit demi sedikit, kami melihat buahnya. Sekarang unit baru telah lahir: Pasukan Intelijen, Pengawasan dan Pengintaian, atau ISRS).

A découvrir également : Embraer, yang pesawatnya dilaporkan membawa Prigozhin, mengatakan pihaknya mematuhi sanksi Rusia

ruang delta7. Skuadron ke-75, menurut Letnan Kolonel Travis Anderson, adalah salah satu proyek terpenting dalam sejarah militer AS baru-baru ini. Secara khusus, dia berkomentar bahwa itu adalah “momen monumental dalam sejarah layanan kami” dan menunjukkan bahwa itu adalah ide yang ada dalam pikiran sebelum pembuatan USSF itu sendiri.

Dans le meme genre : Saksikan pesawat ruang angkasa kargo Rusia tiba di ISS malam ini

Dari observasi ke tindakan. ISRS memiliki tiga fokus: analisis, pengembangan, dan aksi, menjadi satu-satunya unit yang didedikasikan untuk mendukung Angkatan Luar Angkasa Amerika Serikat di “lapangan”. Tujuannya adalah untuk menyiapkan dan menyajikan paket intelijen tentang target dan sistem yang dimilikinya, yang dapat mencakup informasi tentang satelit dan stasiun bumi.

ruang dan peperangan elektromagnetik. Dalam presentasi skuadron ini, Desiree Cabrera, pengawas operasi ISRS ke-75, berkomentar bahwa mereka “mengubah cara penargetan dilakukan di seluruh komunitas bersama -mengacu pada negara-negara sekutu- ketika datang ke ruang angkasa dan peperangan elektromagnetik“.

Selain itu, salah satu tugas yang termasuk dalam kerangka intelijen adalah melakukan analisis terhadap ancaman kekuatan luar angkasa musuh dan melakukan tanggapan.

Tambalan gim video. Tambalan skuadron, logo, atau lambang, apa pun sebutannya, sangat berkaitan dengan jawaban itu. Ini tentang malaikat maut dan deskripsinya mengungkapkan:

  • Warna platinum melambangkan pria dan wanita Komando Operasi Luar Angkasa.
  • Kilatan di mata kematian melambangkan bintang Polaris, yang melambangkan cahaya penuntun keselamatan.
  • Hidung adalah simbol ‘delta’ yang mewakili hubungan dengan masa-masa awal Angkatan Udara AS.
  • Dan sekarang sampai pada bagian besar: segitiga merah melambangkan penargetan regu dan sosok penuai berarti hilangnya target yang ditunjuk segitiga.

tambalan USSF

China mengkhawatirkan Amerika Serikat. Mungkin, saat ini, Anda berpikir mengapa begitu banyak penghasut perang di luar angkasa terjadi jika kita belum sampai di sana, tetapi kita tidak sedang membicarakan perang seperti yang bisa kita lihat di film fiksi ilmiah (setidaknya, untuk saat ini) , tetapi keunggulan luar angkasa, sesuatu yang saat ini ada hubungannya dengan satelit dan stasiun luar angkasa.

Dan itu adalah, ada negara (seperti China) yang memiliki unit operasi counterspace, yang berarti bahwa mereka memiliki kemampuan untuk menyangkal kemungkinan Amerika Serikat menggunakan satelitnya sendiri selama konflik. Itu sebabnya Amerika Serikat mengusulkan larangan senjata anti-satelit dan ingin negara lain bergabung.

Dan sebaliknya. Dan seolah-olah itu adalah Perang Dingin baru, China juga memiliki ketidakpercayaan. Ketika pemerintahan Biden memberlakukan sendiri penggunaan senjata anti-satelit, China berkomentar bahwa itu adalah rencana yang menyembunyikan niat buruk dan yang bertujuan untuk melemahkan negara lain. Faktanya, Kementerian Pertahanan China mengeluarkan pernyataan melempar bola dan menyatakan bahwa Amerika Serikat tampaknya memiliki kepentingan untuk membawa perang ke luar angkasa.

Secara khusus, Kolonel Tan Keifei berkomentar bahwa “dalam beberapa tahun terakhir, Amerika Serikat telah mempercepat militerisasi ruang angkasa. Saya ingin menegaskan kembali bahwa China mematuhi penggunaan ruang secara damai, menentang penggunaan senjata dan mengubahnya menjadi medan perang. Di Selain itu, China menentang segala bentuk perlombaan senjata di luar angkasa.

satelit dengan senapan mesin. Dan, yah, jika semua ini terdengar seperti satu lagi ‘Amerika’ bagi Anda, ketahuilah bahwa Cina, Rusia, atau Amerika Serikat bukan satu-satunya yang memiliterisasi ruang angkasa. Segera setelah Trump memerintahkan pembentukan pasukan luar angkasanya, negara-negara seperti Prancis juga mengatakan “hei, kami juga” dan, nyatanya, tetangga kami mengumumkan rencana untuk membangun jaringan satelit bersenjata untuk menghancurkan satelit dan kapal musuh. Biaya? Dalam kasus Prancis, 4.100 juta euro.

Di | Mars sangat jauh sehingga tautan komunikasi menuju pedal. NASA mengira memiliki solusi: transceiver laser