19 Juni 2024

Alternatif pertama untuk App Store menunjukkan kaki mereka. Mereka bukan ancaman nyata bagi Apple

3 min read

Apple terpaksa membuka ekosistem aplikasinya. Pada tanggal 1 November 2022, Undang-Undang Pasar Digital mulai berlaku, sebuah gerakan penting di Eropa melawan Big Tech. DMA ini memaksa perusahaan seperti Amazon, Google, Apple, Meta, Microsoft untuk membuat aplikasi pihak ketiga dapat dioperasikan dan dibuka . Contoh yang jelas? iMessage seharusnya berfungsi di Android.

A lire en complément : Sonia mengucapkan selamat kepada tim ISRO atas keberhasilan Chandrayaan-3

Di luar keuntungan yang akan diberikan aplikasi interoperabilitas kepada pengguna dari berbagai ekosistem, sudah ada perusahaan yang mempersiapkan landasan untuk apa yang telah dibayangkan banyak orang selama bertahun-tahun: toko aplikasi pihak ketiga di iPhone dan iPad. Terlepas dari kabar baiknya, tidak banyak alasan untuk berpikir bahwa toko alternatif ini dapat menjadi ancaman nyata bagi Apple.

A lire également : Atletik-Pasangan jalan cepat yang baru bertunangan masih merasakan gelombang emosi setelah lamaran

DMA, era baru untuk Big Tech. Apple tidak akan sendirian. Undang-undang Pasar Digital yang baru, disetujui dengan 539 suara menentang dan 588 suara mendukung, ingin mengatur kewajiban dan kewajiban perusahaan teknologi besar. Peraturan yang berlaku di semua negara zona euro dan yang antara lain akan memaksa Big Tech untuk mengakhiri ekosistem tertutup.

Ini merupakan pukulan berat bagi Apple, sebuah perusahaan dengan ekosistem yang praktis kedap udara yang tidak membuka pintu (setidaknya, secara resmi) untuk melakukan sideload aplikasi dari toko aplikasi lain. Mulai tahun 2024, Apple harus siap menerima toko pihak ketiga.

Setapp sudah bersiap untuk mendarat di ekosistem Apple. Setapp telah menjadi toko aplikasi pertama yang diusulkan sebagai alternatif resmi untuk macOS dan iOS. Sudah dimungkinkan untuk bergabung dengan daftar tunggu dan, dengan dukungan DMA, Apple terpaksa menerimanya sebagai alternatif dari App Store-nya.

awal yang sulit. Alternatif seperti Setapp akan cukup sulit untuk menjadi alternatif kedalaman. Penyebab? Pembiayaan sendiri dari toko-toko ini. Saat ini, beriklan di App Store tidak terlalu invasif, dan tidak mudah untuk melihat masa depan di mana pengguna bersedia menggunakan toko dengan iklan yang mirip dengan Galeri Aplikasi atau toko aplikasi Xiaomi.

Mereka yang tidak ingin memilih model periklanan, seperti halnya Setapp, tidak punya pilihan selain berlangganan. Dalam kasus Setapp, kami berbicara tentang $9,99 per bulan jika kami ingin menggunakan aplikasi di Mac. Jika kami ingin menggunakannya di iOS, harganya naik menjadi $12,49 (satu perangkat Mac dan empat perangkat iOS). Meskipun pengguna iOS lebih cenderung membayar untuk aplikasi, berlangganan ke toko aplikasi meragukan adopsi massal.

Di Android mereka belum selesai lepas landas. Tidak perlu terlalu jauh untuk menganalisis keadaan toko pihak ketiga dalam sistem yang diadopsi secara massal seperti Android. Ini merugikan Huawei di pasar Eropa karena tidak memiliki akses ke Play Store. Galeri Aplikasi adalah alternatif yang semakin lengkap dan bahkan sudah menjadi salah satu toko aplikasi terpenting di dunia.

Meskipun demikian, menutup tahun 2022 dengan 580 juta pengguna. Play Store memiliki 2.500 juta pengguna per bulan, tidak terkalahkan. Selebihnya adalah alternatif minoritas, seperti APKmirror, F-Droid, Aurora Store, dll.

Semuanya akan tergantung pada aplikasi baru. Berdasarkan fakta bahwa tidak mungkin bersaing dengan Apple dalam hal mengunduh aplikasi biasa, keberhasilan toko baru akan bergantung, antara lain, pada alternatif eksklusif yang mereka tawarkan. Toko yang ingin mendapatkan pijakan harus bertaruh pada strategi yang sama sekali berbeda sehubungan dengan ratu iOS dan macOS: App Store.

Gambar | james yarema

Di | ‘Pajak Google’ asli yang disetujui oleh pemerintah di Spanyol: ini adalah pajak baru untuk layanan digital”