14 Juni 2024

Akankah matahari menjadi lubang hitam?

3 min read

Dalam waktu sekitar 5 miliar tahun, matahari akan mencapai akhir masa pakai bahan bakar nuklirnya dan tidak lagi mampu menopang dirinya sendiri melawan gravitasinya sendiri. Lapisan luar bintang kita akan menyebar (mungkin menghancurkan Bumi dalam prosesnya) sementara intinya runtuh menjadi sangat padat, meninggalkan sisa-sisa bintang.

Jika keruntuhan gravitasi inti bintang selesai, sisa bintang akan menjadi a lubang hitamwilayah ruang dan waktu dengan pengaruh gravitasi yang begitu besar sehingga cahaya pun tidak dapat lepas dari cengkeramannya.

A découvrir également : FTSE 100 naik karena dorongan dari saham barang pribadi; Liontrust mengangkat topi tengah

Jadi, apakah matahari akan menjadi lubang hitam ketika mati?

Singkatnya, “tidak”, matahari tidak memiliki kemampuan untuk menjadi lubang hitam.

A lire aussi : KUTIPAN-Apa yang dikatakan calon presiden Partai Republik tahun 2024 pada debat pertama mereka

“Sederhana saja: Matahari tidak cukup berat untuk menjadi lubang hitam,” Xavier Tenangseorang pakar lubang hitam dan profesor fisika di Universitas Sussex di Inggris, mengatakan kepada 45Secondes.fr melalui email.

Terkait: ‘Pembunuh’ lubang hitam mencabik-cabik sebuah bintang dan meninggalkan isi perutnya berserakan di galaksi

Beberapa kondisi mempengaruhi apakah sebuah bintang dapat menjadi lubang hitam – termasuk komposisinya, rotasinya, dan proses yang mengatur evolusinya – tetapi persyaratan utamanya adalah jumlah massa yang tepat, kata Calmet.

“Bintang dengan massa awal lebih besar dari 20 hingga 25 kali massa Matahari kita berpotensi mengalami keruntuhan gravitasi yang diperlukan untuk membentuk lubang hitam,” kata Calmet.

Gambaran seorang seniman tentang lubang hitam. (Kredit gambar: ESA/Hubble, Survei Langit Digital, Nick Risinger (skysurvey.org), N. Bartmann)

Ambang batas ini, yang dikenal sebagai batas Tolman-Oppenheimer-Volkoff, pertama kali dihitung dengan menggunakan: J.Robert Oppenheimer dan rekan kerja. Saat ini, para ilmuwan berpendapat bahwa bintang yang sekarat harus meninggalkan inti bintangnya itu ada di suatu tempat di sekitar dua hingga tiga kali massa matahari untuk menciptakan lubang hitam. Jadi, secara teoritis, jika massa matahari dua kali massanya saat ini, ia akan berpotensi menjadi lubang hitam, bukan?

Salah.

Ketika sebuah bintang menghabiskan bahan bakar nuklir di intinya , fusi nuklir hidrogen menjadi helium masih terjadi di lapisan terluarnya. Jadi, saat inti bintang runtuh, lapisan terluarnya mengembang dan memasuki apa yang dikenal sebagai fase raksasa merah.

Ketika matahari menjadi a raksasa merah dalam waktu sekitar 6 miliar tahun — satu miliar tahun setelah kehabisan hidrogen di intinya — ia akan meluas hingga mengelilingi orbit Mars, menelan planet-planet bagian dalam, mungkin termasuk Bumi. Lapisan luar raksasa merah akan mendingin seiring waktu dan menyebar membentuk a nebula planetdi sekitar inti matahari yang membara.

Bintang masif yang menciptakan lubang hitam mengalami beberapa periode keruntuhan dan perluasan, dan kehilangan lebih banyak massa setiap saat. Hal ini karena pada tekanan dan suhu yang tinggi, bintang-bintang dapat memadukan unsur-unsur yang lebih berat. Hal ini berlanjut hingga inti bintang terbuat dari besi, unsur terberat yang dapat dihasilkan sebuah bintang, dan bintang tersebut meledak dalam supernova, kehilangan lebih banyak massa.

Menurut NASA, lubang hitam bermassa bintang pada umumnya (variasi terkecil yang pernah diamati para astronom) tiga hingga 10 kali lebih berat daripada Matahari, namun ukurannya bisa mencapai 100 kali Matahari. Lubang hitam bermassa bintang yang besar dan kuat tidak dimulai dengan cara ini; Ia menjadi lebih berat karena memakan gas dan debu di dekatnya, dan bahkan pada tubuh bintang pendampingnya jika ia dulunya termasuk dalam sistem biner.

Namun, matahari tidak akan pernah mencapai tahap peleburan besi. Sebaliknya, Matahari akan menjadi katai putih, bintang padat seukuran Bumi, kata Calmet. Jadi, Bumi tidak akan pernah tahu sensasi dan teror ditelan lubang hitam… kecuali tentu saja seluruh alam semesta sudah berada di dalam lubang hitam.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?