19 April 2024

Air di sungai dunia semakin asin. Dan itu adalah masalah lingkungan dan ekonomi

4 min read

Air tawar di sungai, danau, gletser dan akuifer dan air asin di laut. Jika kita terus mempengaruhi komposisi biokimia aliran, mungkin tidak lama lagi kita harus memikirkan kembali pelajaran lama tentang bagaimana air didistribusikan ke seluruh planet. Alasannya: seperti yang baru saja diverifikasi oleh tim ilmuwan di puluhan titik di AS, cairan yang beredar di sungai tampaknya semakin asin dari waktu ke waktu. Ini mungkin terdengar seperti detail kecil atau keingintahuan ilmiah yang sederhana, tetapi ini adalah fenomena penting. Di mana manusia memiliki tanggung jawab utama.

Avez-vous vu cela : Bima Sakti berkilau seperti kembang api di pemandangan gurun galaksi kita ini (foto)

Kesimpulan dari penelitian ini tentu mencerahkan.

Sungai yang semakin asin? Begitulah adanya. Fenomena ini tidak bisa dibilang baru, tapi penting. pada tahun 2018 Orang Amerika Ilmiah Itu sudah menggemakan sebuah penelitian yang menemukan perubahan yang mengkhawatirkan di sungai dan aliran AS: setidaknya sepertiga menjadi lebih asin hanya dalam waktu 25 tahun. Penulisnya sebenarnya meramalkan bahwa pada akhir abad ini, sekitar tahun 2100, tingkat salinisasi mungkin akan meningkat setidaknya 50% di setengahnya.

Avez-vous vu cela : Bolivia compró drones iraníes para luchar contra el narcotráfico

Sujay Kaushal, seorang ahli biogeokimia di University of Maryland, mengilustrasikan fenomena tersebut dengan cara yang jauh lebih grafis daripada persentase, proyeksi, dan angka kering: Selama kunjungan ke kerabat di New Jersey, dia menuangkan air ledeng ke dalam gelas yang segera menunjukkan garis keputihan. “Ternyata itu adalah lapisan tipis garam yang membentuk kerak pada kaca,” katanya.

Dan apa yang baru sekarang? Bahwa tim peneliti dari universitas Syracuse dan Texas A&M telah memutuskan untuk menyelidiki fenomena tersebut menggunakan beberapa alat berharga: model pembelajaran mesin (pembelajaran mesin) dan data yang dikumpulkan di 226 titik di sepanjang sungai di AS, ruang yang menjadi perhatian khusus para ilmuwan karena kualitas perairannya terus dipantau setidaknya selama 30 tahun terakhir.

Penelitian berkisar dari pengaturan perkotaan ke pedesaan dan mengeksplorasi berbagai daerah aliran sungai, juga membahas 32 faktor termasuk iklim, geologi atau kimia, dan penggunaan lahan. Semua untuk mencoba mengidentifikasi dengan jelas faktor mana yang menjelaskan perubahan yang dirasakan di perairan. Kesimpulan dari analisis tersebut baru saja diungkapkan dalam sebuah artikel yang dimuat di majalah tersebut Ilmu Lingkungan Total dan mereka melampaui konsentrasi sederhana garam di dalam air. “Seiring dengan peningkatan salinitas, juga terjadi peningkatan alkalinitas dari waktu ke waktu,” kata laporan itu.

Apa yang telah mereka temukan? Sudah pada tahun 2018 Kaushal menunjukkan faktor-faktor seperti pengaruh garam yang digunakan di musim dingin untuk mencairkan jalan, trotoar, dan tempat parkir di AS, peningkatan permukaan yang tertutup beton dan aspal, penambangan, irigasi, atau polusi itu sendiri. “Hujan asam selama puluhan tahun telah melarutkan tidak hanya sebagian batuan dan tanah, tetapi juga bangunan dan jalan, menambah berbagai garam ke dalam air,” jelasnya kepada Orang Amerika Ilmiah.

Dengan bantuan pembelajaran mesin dan basis datanya, penulis studi baru telah menentukan bahwa sinar-X umum dan di atas segalanya yang memengaruhi setiap proses: “Model menentukan bahwa aktivitas manusia adalah yang paling berkontribusi terhadap salinitas sungai AS, sementara peningkatan alkalinitas terutama lebih dikaitkan dengan proses alami daripada aktivitas manusia.”

Dan faktor apa yang Anda identifikasi? Analisis, yang dikembangkan oleh Profesor Tao Wen dan rekan-rekannya, menghasilkan hasil yang serupa dengan yang sebelumnya: penggunaan garam untuk jalan de-es dan persentase “permukaan tahan air”, seperti area beraspal, sangat penting untuk memahami bahwa sungai lebih asin. Yang lebih menarik adalah apa yang mereka temukan tentang perubahan alkalinitas.

Berbeda dengan penelitian lain, penelitiannya menunjukkan bahwa faktor yang paling berpengaruh bukanlah manusia, melainkan kondisi iklim dan hidrologi, termasuk limpasan, sedimen, kelembaban, atau pH tanah. “Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa salinisasi dapat meningkatkan alkalisasi. Tidak seperti kelebihan salinitas, alkalisasi dapat berdampak positif pada lingkungan karena kemampuannya untuk menetralkan keasaman air dan menyerap CO2 dari atmosfer, kunci untuk memerangi perubahan iklim.”

Karena itu penting? Karena implikasi lingkungan atau iklimnya. Alkalinitas sungai memainkan peran “penting”, misalnya, dalam siklus karbon, dan penelitian seperti yang dilakukan Wen dapat membantu kita lebih memahami proses “pelapukan batuan” dan yang terpenting menyusun strategi. “Alkalinitas adalah komponen penting dari siklus karbon,” tambah peneliti.

“Sementara kami telah menemukan bahwa proses alami adalah pendorong utama alkalinisasi, manusia masih dapat mengubah faktor alam ini. Kita dapat mengubah tingkat alkalinitas sungai dengan mengubah parameter alami, jadi kita perlu berinvestasi lebih banyak untuk memulihkan kondisi alami di daerah aliran sungai dan mengatasi pemanasan global dan perubahan iklim.”

Bagaimana itu bisa mempengaruhi kita? Mengubah salinitas sungai dapat berdampak langsung pada kehidupan kita. Studi Kaushal atau yang diterbitkan tidak lama kemudian oleh ilmuwan John Olson menunjukkannya dengan jelas: jika perkiraan bahwa pada tahun 2100 tingkat salinisasi akan meningkat setidaknya 50% di setengah aliran sungai di AS, itu akan menyiratkan lebih dari peningkatan yang cukup besar dalam jumlah aliran yang terlalu asin untuk irigasi. Dari mewakili 3 mereka akan mewakili hampir 6%.

Persentase dan proyeksi masa depan dapat diterjemahkan lagi menjadi sesuatu yang lebih grafis: dolar. pada tahun 2018 Orang Amerika Ilmiah menjelaskan bahwa beberapa proyek sedang dikembangkan di Colorado River Basin (AS) untuk mengantisipasi skenario kompleks akibat perluasan pertanian dan penurunan curah hujan, yang akan membutuhkan lebih banyak perhatian pada irigasi. Di sana, majalah tersebut mengklarifikasi, biaya ekonomi dari salinisasi diperkirakan mencapai 300 juta dolar setahun, jumlah yang mencakup kerusakan 176 juta pada tanaman dan 81 juta pada rumah. Di California, air asin merugikan sektor pertanian “miliaran dolar” setiap tahun karena kehilangan hasil.

Dan dalam ekosistem? Dampaknya juga akan mengkhawatirkan bagi keanekaragaman hayati. Bertahun-tahun yang lalu, Olson benar-benar melakukan percobaan untuk mengetahui bagaimana salinitas memengaruhi selusin spesies di sungai Nevada. Kesimpulannya sama kuatnya: ketika kadar garam mendekati sepersepuluh dari yang dapat dideteksi di laut, “yang tidak biasa di beberapa sungai,” tambahnya. Orang Amerika Ilmiahada risiko bahwa tiga dari empat spesies yang dianalisis dalam penelitian ini tidak akan bertahan hidup.

Gambar sampul: Dave (Unsplash)

Di : Satu spesimen siput raksasa Afrika telah menyebabkan karantina selama berbulan-bulan di Florida. Hal ini tidak kurang