16 April 2024

Air banjir surut di Junagadh, 3.000 orang mengungsi ke tempat yang lebih aman; IMD mengeluarkan peringatan ‘oranye’ untuk Gujarat

2 min read

Ketika air banjir surut pada hari Minggu di distrik Junagadh di Gujarat yang diguyur hujan sehari setelah hujan lebat, fokus sekarang adalah memulihkan keadaan normal, kata para pejabat, menambahkan hampir 3.000 orang telah dipindahkan ke tempat yang lebih aman di distrik tersebut. Departemen Meteorologi India (IMD) pada hari Minggu mengeluarkan peringatan ‘oranye’ untuk Gujarat, mengatakan negara bagian itu diperkirakan akan menerima ‘hujan deras hingga sangat lebat’ pada 24 Juli.

Dans le meme genre : Direktur British Museum mengundurkan diri di tengah kontroversi pencurian barang kuno

Itu juga memperkirakan hujan lebat hingga sangat lebat di beberapa tempat dengan curah hujan sangat lebat yang terisolasi di distrik Devbhumi Dwarka, Rajkot, Bhavnagar dan Valsad dalam 24 jam ke depan.

Kota Junagadh mencatat curah hujan 241 mm dalam periode 24 jam yang berakhir pada pukul 6 pagi pada hari Minggu, menyebabkan genangan air di beberapa bagian, menyebabkan mobil yang rusak saling menumpuk dan bangkai ternak tersapu banjir bandang, kata para pejabat. Dua jalan raya nasional, 10 jalan raya negara bagian, dan 300 jalan pedesaan ditutup di Gujarat pada Sabtu karena banjir, dan lalu lintas dilanjutkan kembali di tempat-tempat yang surut, kata mereka.

A voir aussi : Menteri Khudian mengarahkan pejabat untuk memastikan pembayaran iuran tebu kepada petani di Sangrur, Kapurthala

Menteri Dalam Negeri Serikat Amit Shah berbicara dengan Ketua Menteri Gujarat Bhupendra Patel mengenai situasi seperti banjir di berbagai bagian negara bagian karena hujan deras baru-baru ini. Kolektor Junagadh Anil Ranavasiya berkata, ”Air telah surut dari kota setelah hujan berhenti. Sekitar 200 orang diselamatkan dan 750 orang mengungsi dari daerah dataran rendah di kota. 2.220 orang lainnya dipindahkan ke tempat yang lebih aman di daerah pedesaan yang berdampingan dengan kota sebagai tindakan proaktif.” Upaya pemulihan listrik hampir selesai, dan paket makanan dibagikan kepada orang-orang yang tinggal di tempat penampungan, katanya. Tim dari Pasukan Tanggap Bencana Nasional (NDRF), Pasukan Tanggap Bencana Negara (SDRF) dan departemen pemadam kebakaran terlibat dalam pemulihan keadaan normal, kata Ranavasiya. ”Fokus utama kami sekarang adalah menuju kebersihan di kota. Kota Junagadh memiliki sekitar 600 staf kebersihan, dan kami mendapatkan 400 lagi dari distrik lain. Jadi, fokus kami hari ini adalah membersihkan kota agar normal kembali,” kata kolektor. Derek dikerahkan untuk memindahkan kendaraan yang tersapu dan rusak akibat banjir di beberapa daerah, dan pompa penguras air dikerahkan untuk membuang air yang terakumulasi di daerah pemukiman, katanya. Pada hari Minggu, sebagian Bhavnagar, Rajkot, Jamnagar, Botad, Surat dan Bharuch termasuk di antara distrik yang menerima curah hujan antara 50-117 mm dalam empat jam hingga pukul 10 pagi, kata Pusat Operasi Darurat Negara (SEOC). Bhavnagar taluka di distrik tersebut menerima curah hujan 17 mm dalam empat jam hingga pukul 10 pagi pada hari Minggu, katanya. Kota Ahmedabad mencatat curah hujan 125 mm hanya dalam beberapa jam pada Sabtu malam, menggenangi jalan dan bandara kota, dan mengganggu para komuter dan orang-orang yang tinggal di daerah dataran rendah, kata SEOC. Menurut petugas, air surut dalam beberapa jam, meninggalkan kendaraan roda dua dan empat yang rusak dan membanjiri ruang bawah tanah di beberapa daerah pemukiman.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)