23 April 2024

Afghanistan: Taliban menolak klaim campur tangan dalam distribusi bantuan

2 min read

Menyangkal klaim tersebut, Taliban membantah melakukan intervensi apa pun dalam distribusi bantuan kemanusiaan di Afghanistan dan berpendapat bahwa organisasi bantuan telah membatasi kontribusi mereka karena kekurangan dana, lapor TOLOnews. Sebagai reaksi terhadap laporan Dewan Keamanan, Zabiullah Mujahid mengatakan, “Imarah Islam Afghanistan tidak ikut campur dalam urusan institusi mana pun yang mengganggu pekerjaan mereka. Kami dan militer kami berkewajiban untuk menjamin keamanan mereka.”

A lire en complément : Petualangan luar biasa ini menghadirkan kembali film monster raksasa klasik, dan Anda dapat menontonnya di HBO Max

Khususnya, laporan Dewan Keamanan menyatakan bahwa kebijakan dan praktik “Taliban” semakin menghambat upaya untuk bereaksi terhadap bencana kemanusiaan di Afghanistan, TOLOnews melaporkan. Sementara itu, Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan di Afghanistan menyatakan bahwa alasan pemotongan bantuan ke Afghanistan adalah karena kurangnya uang tunai, dan menekankan bahwa mereka hanya mendapat 25 persen dari dana yang diminta tahun ini.

Namun, dalam pernyataan terpisah, Wakil Kementerian Perekonomian Taliban, Abdul Latif Nazari mengatakan, “Permintaan kami terhadap lembaga bantuan dalam komunitas internasional, terutama kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa, adalah untuk tidak mempertimbangkan masalah politik dalam bantuan kemanusiaan dan pembangunan. ” Meratapi penderitaannya, Jawed, seorang warga Kabul, di tengah krisis kemanusiaan yang sedang berlangsung di Afghanistan mengatakan, “Memang benar bahwa bantuan masyarakat internasional datang ke Afghanistan, namun tidak menjangkau orang-orang yang membutuhkan.”

Sujet a lire : Imunoterapi membantu melawan kanker: Belajar

Khususnya, Afghanistan, di bawah Taliban, sedang menghadapi krisis kemanusiaan terburuk dan hak-hak dasar perempuan di negara tersebut tidak diberikan. Menurut penilaian Program Pangan Dunia, Afghanistan adalah salah satu negara dengan kerawanan pangan ekstrem, dengan sembilan juta orang terkena dampak kesulitan ekonomi dan kelaparan yang parah. Sejak Taliban merebut kekuasaan pada Agustus 2021, situasi hukum dan ketertiban di negara tersebut semakin memburuk, dengan meningkatnya kasus terorisme dan ledakan.

Kelompok tersebut melarang perempuan bersekolah. Kemudian pada bulan Desember tahun lalu, mereka melarang perempuan bersekolah dan bekerja dengan lembaga bantuan. Awal tahun ini, Taliban juga memberlakukan larangan terhadap salon, yang merupakan sumber pekerjaan utama bagi perempuan. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)