22 April 2024

"Administrasi Jal Board dipersiapkan dengan baik…": Menteri Delhi memeriksa Pabrik Pengolahan Air Wazirabad saat Yamuna membengkak

2 min read

Karena permukaan air di Sungai Yamuna melanggar tanda bahaya, Wakil Ketua Dewan Delhi Jal Saurabh Bhardwaj pada hari Minggu memeriksa Pabrik Pengolahan Air (WTP) Wazirabad dan mengatakan bahwa pemerintah Delhi telah membuat tanggul dan penguatan di tempat-tempat yang rentan untuk mencegah air banjir memasuki instalasi pengolahan air. “Ketinggian air Yamuna mulai naik lagi. Ketinggian air telah melewati 206 meter, jauh di atas tanda bahaya di Yamuna. Dewan Jal Delhi telah membuat tanggul dan penguatan di titik-titik yang rentan,” kata Menteri AAP Saurabh Bharadwaj.

Lire également : Mengapa laba-laba memiliki 8 kaki?

Sebelumnya hari ini pukul 15.00, ketinggian air Yamuna melewati tanda bahaya dan tercatat 206,26 meter. “Sekitar 60 tim kami memantau Yamuna selama 24 jam. Semua departemen dalam keadaan siaga tinggi. Ada dua dokter di setiap kamp bantuan,” tambahnya.

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa “Terakhir kali, air merembes ke dalam pompa dan tiga instalasi pengolahan air harus ditutup… Tapi kali ini administrasi Dewan Jal sudah dipersiapkan dengan baik.” Pemerintah Delhi dalam keadaan siaga tinggi karena permukaan air di Yamuna terus meningkat akibat pelepasan lebih dari 2 lakh cusec air dari Bendungan Hathnikund,

En parallèle : Angus Cloud muere a los 25 años; el actor interpretó a Fezco en Euphoria

“Air dikirim dari bendungan Hatthinikund dengan kapasitas 2 lakh cusec. Berdasarkan hal tersebut, Komisi Air memperkirakan ketinggian air akan mencapai 206,7 meter pada pukul 6 sore,” kata menteri AAP. “Orang-orang masih tinggal di kamp-kamp bantuan dan pemerintah telah mengatur semuanya untuk mereka,” kata Menteri AAP.

Karena kenaikan permukaan air Sungai Hindon di Noida, beberapa rumah terendam di dataran rendah pada hari Sabtu. Polisi tiba di lokasi pada hari Sabtu dan mengeluarkan peringatan terkait situasi tersebut. Setelah 13 Juli, Yamuna telah surut secara bertahap setelah mencapai ketinggian sepanjang masa 208,66 meter, tetapi ada fluktuasi kecil pada permukaan air selama dua-tiga hari terakhir.

Permukaan air turun di bawah tanda bahaya pada pukul 20.00 tanggal 18 Juli setelah mengalir di atas ambang batas selama delapan hari. Sungai itu menembus tanda bahaya pada pukul 5 sore tanggal 10 Juli, menyebabkan banjir besar di ibu kota negara. Karena kenaikan permukaan air sungai, beberapa tempat di Delhi bergulat dengan genangan air dan situasi seperti banjir. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)