18 Juli 2024

Ada orang yang menanam alga di tengah gurun Sahara dengan satu tujuan: menangkap CO2 dari atmosfer

4 min read

Brilliant Planet’s adalah pekerjaan yang aneh. Meski terdengar aneh, apa yang dilakukan oleh perusahaan yang berbasis di London dengan fasilitas yang tersebar di Maroko dan Oman ini adalah menanam alga dalam jumlah besar, memisahkannya dari air asin, mengeringkannya, lalu menguburnya di tempat terpencil di gurun pasir. Tidak lebih, tidak kurang. Namun, yang lebih menarik daripada apa yang dilakukannya atau bagaimana ia melakukannya adalah mengapa ia melakukannya. Tujuannya adalah untuk menghadapi pemanasan global, meningkatkan kualitas air dan, yang terpenting, tingkat CO2 di atmosfer.

Sujet a lire : Lubang hitam supermasif mengunyah bintang besar, meludahkan 'nyali' bintang ke luar angkasa (video)

Dan semua itu berkat bantuan sekutu yang berharga: ganggang.

Menanam ganggang di gurun? Ini mungkin terdengar aneh, tetapi ada logikanya. Apa yang dilakukan Brilliant Planet adalah menumbuhkan alga di kolam berisi air yang dipompa dari kedalaman laut dan, setelah beberapa minggu, mengumpulkannya dan mengembalikan air tersebut ke laut. Biomassa yang terbentuk dari rumput laut kemudian dipindahkan ke menara khusus yang bertugas menyemprotkannya dengan udara gurun yang hangat, seperti mesin salju di resor ski. Saat jatuh ke pasir, partikel-partikel tersebut mengering dan menjadi “serpihan hipersalin” yang dikumpulkan dan terkubur di tempat yang jauh dari laut, daerah aliran sungai, atau kemungkinan rembesan air.

A lire aussi : Batu nisan yang paling mengharukan dalam sejarah manusia ditulis oleh seorang Romawi abad pertama, dan ia menuliskannya kepada anjingnya

Dan

Tapi… untuk tujuan apa? Hilangkan CO2. Brilliant Planet mengingatkan bahwa jika kita ingin menghindari dampak paling berbahaya dari perubahan iklim, kita harus menghilangkan antara 5.000 dan 10.000 juta ton CO2 per tahun dari atmosfer hingga tahun 2050. Dan untuk mencapai hal ini, mereka telah mengidentifikasi sekutu yang berharga yaitu alga dan kemampuannya dalam menyerap CO2 di atmosfer dan mengeluarkan oksigen selama fotosintesis.

“Perkembangan alga pesisir bertanggung jawab atas 20% siklus karbon global dan, dalam hal produktivitas, 10 hingga 50 kali lebih efisien dalam mengikat CO2 dibandingkan tanaman terestrial per satuan luas,” jelasnya.

Mengapa alga? Sistem yang dirancang oleh Brilliant Planet memanfaatkan kemampuan itu. Logikanya relatif sederhana: biarkan alga menyerap CO2 lalu mengeringkannya dan menguburnya di kedalaman yang dangkal, sehingga menciptakan endapan yang mampu menyimpan karbon dioksida yang diserap selama “ribuan tahun”, menurut perkiraan perusahaan itu sendiri. Berkat proses tiga langkah sederhana ini—penggarapan, pengeringan, dan penguburan di gurun—para pengelola hutan menyadari bahwa mereka dapat menghilangkan karbon 30 kali lebih banyak per hektar dibandingkan hutan.

Dan
Dan

Pabrik percontohan Brilliant Planet di Akhfennir, Maroko, beroperasi sejak 2018.

Data apa yang ditanganinya? Bahwa untuk setiap 600 kilogram alga yang terkubur, akan menghilangkan sekitar satu ton CO2 dari atmosfer. Perkiraan mereka menunjukkan bahwa setengah dari CO2 yang dihilangkan diambil langsung dari lingkungan kolam. Sisanya, dari bikarbonat air yang mengisi tangki-tangkinya. “Proses ini tidak mengubah alkalinitas atau kandungan kimia air laut,” kata perusahaan tersebut. “Ketika air dikembalikan ke laut, ia dengan cepat memulihkan cadangan bikarbonatnya, menghilangkan separuh karbon dioksida dari atmosfer. penyeimbangan kembali ini terjadi dalam empat hari dan kami mengonfirmasinya dengan pengukuran”.

Untuk mencapai tujuan tersebut, perusahaan membudidayakan fitoplankton lokal, yang menurut mereka akan memudahkan perusahaan beradaptasi di setiap ruang dan menghilangkan risiko terhadap ekosistem. Sedangkan untuk airnya diambil dari kedalaman laut melalui sistem pemompaan. Setelah prosesnya selesai, mereka mengembalikannya ke lapisan yang lebih dangkal untuk “mendorong pemulihan keanekaragaman hayati.”

Di mana perusahaan itu bekerja? Perusahaan ini berkantor pusat di London, namun memiliki basis operasi di Maroko dan Kesultanan Oman. Di situs web mereka, mereka menyertakan jadwal yang merinci berbagai fase pembangunan antara tahun 2003 dan 2027. CNN menyebutkan bahwa mereka telah menyewa lahan seluas 6.100 hektar di pinggiran Akhfenir, sebuah kota pesisir yang terletak di Maroko selatan, antara Atlantik dan Sahara. . . Untuk pekerjaannya mereka menggunakan kolam seluas 12.000 m2. Mungkin terlihat banyak, namun CEO perusahaan tersebut, Adam Taylor, mengatakan bahwa berkat kemampuan alga untuk berkembang biak, mereka dapat mengisi 16 kolam seperti ini dalam waktu 30 hari.

Dan
Dan

Apa tujuan langsung Anda? Setidaknya dalam jangka pendek, perusahaan ingin menunjukkan potensi sistemnya. Dan terus berkembang. Ia menjelaskannya kurang lebih sebulan yang lalu, mengingat hingga saat ini pihaknya telah mengoperasikan pabrik percontohan di Afrika Selatan (2013), Oman (2014) dan Maroko bagian selatan, yang telah memiliki fasilitas tersebut sejak tahun 2018. Sepanjang kuartal kedua tahun 2024, mereka ingin memulai pembangunan ruangan untuk mendemonstrasikan teknologinya dan mulai mengoperasikannya segera setelahnya.

“Setelah pembangunan lokasi percontohan, Brilliant Planet bermaksud untuk meningkatkan kapasitas penghilangan karbonnya secara modular, mencapai satu juta ton karbon dioksida per tahun pada tahun 2030,” perusahaan tersebut menyatakan.

Kenapa di gurun? “Tidak memerlukan banyak uang untuk menyewa gurun dan para penguasa sangat antusias untuk melakukan kegiatan ekonomi,” jelas sang manajer: “Anda tidak bersaing dengan lahan pertanian, atau hutan. Anda tersingkir dari hal tersebut. , kamu tidak mengganggu orang.” Tujuan jangka pendeknya adalah memperluas pabrik percontohan di Akhfenir menjadi 30 hektar dan terus mengembangkan fasilitas yang jauh lebih besar.

Untuk membiayai operasi dan ekspansinya, mereka berencana untuk menjual kredit karbon, sebuah sistem yang semakin populer yang telah memungkinkan mereka untuk mencapai kesepakatan bulan lalu dengan perusahaan Blok tersebut untuk menghilangkan 1,500 ton CO2 sebelum tahun 2027.

Gambar-gambar: Planet Cemerlang

Di : Bisnis besar yang menangkap CO2 dan menguburnya di bawah tanah kini menjadi bisnis besar