23 April 2024

AAP tidak melakukan apa pun untuk Delhi, Pusat menanggung biaya persiapan G20: Lekhi

3 min read

Menteri Persatuan Meenakashi Lekhi pada hari Senin mengklaim pemerintah AAP tidak melakukan apa pun untuk pembangunan Delhi dalam sembilan tahun pemerintahannya dan Pusatlah yang menanggung hampir seluruh biaya persiapan KTT G20 di kota tersebut.

A lire également : Keberhasilan AI untuk CEO NVIDIA dapat diringkas dalam satu angka: 4,2 miliar euro dalam satu pagi

Menteri PWD Delhi Atishi, dalam sebuah wawancara dengan PTI pada hari Sabtu, menuduh bahwa Pusat tidak memberikan sepeser pun untuk persiapan G20 meskipun diminta sebesar Rs 927 crore.

Dia berkata, ”Kami tidak menjadikan hal ini sebagai masalah karena berpikir hal itu akan berdampak buruk pada negara kami. BJP dan LG mengatakan mereka telah melakukan segalanya. Ini menunjukkan arogansi mereka.” BJP dan AAP telah berdebat mengenai pendanaan untuk perubahan G20 di kota tersebut meskipun waktu tersisa kurang dari seminggu untuk pertemuan puncak tersebut.

Avez-vous vu cela : Thirteen hurt in South Korea stabbing incident near Seoul -police

Perkiraan pengeluaran lebih dari Rs 4.000 crore dibagi ke berbagai lembaga, termasuk Kepolisian Delhi, PWD, MCD, DDA, dan NHAI yang terkait dengan persiapan tersebut, kata Lekhi, yang bersama LG VK Saxena meresmikan patung di taman NDMC di Chanakyapuri.

”Menteri telah membuat pernyataan bahwa Rs 927 crore diminta dari Pusat oleh pemerintah Delhi. Saya ingin bertanya mengapa mereka perlu menuntut Rs 927 crore padahal PWD sendiri memiliki anggaran sebesar Rs 10,000 crore hingga Rs 20,000 crore.

”Tidak bisakah mereka mengeluarkan Rs 927 crore untuk mengembangkan Delhi?” ujar Menteri Negara Urusan Luar Negeri dan Kebudayaan.

Saxena mengatakan upaya sedang dilakukan untuk mempercantik Delhi yang sudah lama ”terabaikan”. ”Angin pembangunan sedang menyapu Delhi. Pekerjaan sedang dilakukan di mana-mana sebagai bagian dari upaya untuk membuat Delhi bersinar. Hasilnya sudah terlihat sekarang,” ujarnya kepada wartawan.

Dalam postingannya di media sosial, Lekhi mengatakan, ”Jika AAP benar-benar meminta Rs 927 crore dari pemerintah Pusat, maka kita akan bertanya-tanya apa kontribusi mereka di G20 atau terhadap pembangunan bangsa?” ”Ini adalah kontribusi mereka dalam G20 atau pembangunan bangsa?” semuanya bohong. AAP, dengan sejarah penipuannya, tidak pernah memiliki niat untuk mengembangkan ibu kota negara.” Dia mengklaim bahwa Pemerintah Pusatlah yang mengalokasikan Rs 700 crore untuk pembangunan, perbaikan, pemeliharaan dan keindahan jalan di ibu kota negara. .

”Dana pusat ini digunakan oleh PWD dan MCD untuk perubahan. Pekerjaan yang dilakukan oleh lembaga-lembaga yang mereka kutip hari ini dilakukan melalui dana dari pemerintah pusat. Jadi jelas bahwa kecuali dibayar oleh Pusat, pemerintah Delhi tidak akan bisa bekerja. Jadi, pekerjaan dibayar dan dilakukan oleh Pusat. Sebuah meja terpasang agar semua orang dapat melihatnya,” kata Lekhi.

Dia juga membagikan dokumen yang menunjukkan bahwa lebih dari Rs 4.000 crore dihabiskan oleh berbagai lembaga di Pusat dan pemerintah Delhi untuk persiapan KTT G20.

Lekhi mengatakan mereka yang tidak melakukan apa pun bersaing untuk mendapatkan pujian. ”Dalam sembilan tahun terakhir, mereka mempunyai kesempatan untuk memperbaiki Delhi. Tapi mereka tidak melakukan apa pun dan sekarang mereka berbohong.” Menteri Kesehatan Delhi Saurabh Bharadwaj menyatakan bahwa pemerintahnya tidak menerima dana apa pun dari Pusat untuk persiapan perawatan medis KTT G20.

”Ketua Menteri Arvind Kejriwal telah mengarahkan agar dana pemerintah Delhi dibelanjakan. Kami tidak mempermasalahkannya karena ini adalah masalah negara,” kata Bharadwaj kepada PTI.

Pemerintah Delhi telah menyiapkan lima rumah sakit, kamar dan tempat tidur telah dialokasikan untuk keadaan darurat, sementara dokter dan staf paramedis akan dikerahkan sepanjang waktu di hotel-hotel tempat para delegasi akan menginap.

Ambulans akan menemani karcades dan mereka juga akan ditempatkan di lokasi-lokasi strategis, katanya dan menyebut KTT G20 sebagai momen besar bagi negara.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)