20 Juli 2024

70 persen dari janji pra-pemilihan Kongres tetap tidak terpenuhi: Satish Poonia dari Rajasthan BJP

2 min read

Wakil Pemimpin Oposisi di Majelis Rajasthan Satish Poonia pada hari Sabtu mengklaim lebih dari 70 persen janji pra-pemilihan Kongres tetap tidak terpenuhi bahkan setelah empat setengah tahun partai berkuasa di negara bagian itu.

A découvrir également : Pemimpin baru UE yang ramah lingkungan berjanji tidak akan melemahkan ambisi iklim

Karena pertikaian di dalam Kongres, pembangunan Rajasthan terhenti total dan kaum muda, petani, dan wanita menderita, tuduhnya.

” Ketua Menteri Ashok Gehlot mengatakan bahwa 85 persen dari janji telah dipenuhi sedangkan kenyataannya lebih dari 70 persen janji tetap tidak lengkap selama empat setengah tahun, ” kata Poonia.

A découvrir également : Christina Aguilera wears bedazzled micro-miniskirt that looks like a Birkin bag

”Orang tidak siap untuk mentolerir pemerintah Kongres bahkan untuk sesaat. Mereka tinggal menunggu pemilihan dan persiapan untuk mengucapkan selamat tinggal kepada pemerintah Kongres,” katanya.

Pemilihan majelis dijadwalkan di Rajasthan akhir tahun ini.

Poonia menuduh pemerintah Kongres tidak melakukan upaya untuk meningkatkan sumber pendapatan, investasi, lapangan kerja di sektor pemerintah dan swasta.

Jika ada menteri yang berbicara menentang Ketua Menteri Ashok Gehlot, maka menteri tersebut akan dicopot dari jabatannya. Tindakan serupa diambil terhadap mantan wakil ketua menteri Sachin Pilot karena berbicara menentang Gehlot, katanya.

Pernyataan pemimpin BJP itu disampaikan sehari setelah Gehlot memecat Rajendra Gudha sebagai menteri negara setelah dia memojokkan pemerintah negara bagian atas situasi hukum dan ketertiban di majelis.

Gudha menjabat sebagai Menteri Negara untuk Sainik Kalyan (Petugas Independen), Penjaga Rumah dan Pertahanan Sipil, Panchayati Raj dan Pembangunan Pedesaan. Dia pada hari Jumat mempertanyakan kinerja pemerintahnya sendiri dalam mengekang kejahatan terhadap perempuan.

Rajasthan memimpin dalam pemerkosaan, kasus korupsi, penambangan ilegal, kejahatan dunia maya, dan insiden kebocoran kertas, klaim Poonia.

Rajasthan memiliki Pajak Pertambahan Nilai (PPN) tertinggi untuk bensin dan solar di negara itu dan seorang menteri kabinet mengatakan di majelis bahwa “pemerintah tidak berniat” untuk menguranginya, tambahnya.

Pemimpin BJP mengatakan 19 makalah ujian bocor di Rajasthan dan para pemuda kecewa.

” Ketua menteri mengatakan bahwa undang-undang telah dibuat lebih ketat untuk memeriksa kebocoran kertas dan ketentuan untuk penjara seumur hidup telah dibuat, tetapi impian lakh pemuda dan keluarga mereka telah hancur karena kebocoran kertas berulang kali. Apa yang akan dilakukan pemerintah negara bagian untuk mereka,” tanyanya.

Gehlot takut dilakukan Biro Investigasi Pusat (CBI) dalam kasus kebocoran kertas karena “mafia kebocoran kertas” mencakup banyak orang yang menjadi bagian dari pemerintahan Kongres.

Korupsi berjalan jauh di Rajasthan Public Service Commission (RPSC) dan jelas dari keterlibatan anggota RPSC dalam penipuan kebocoran kertas bahwa pemerintah Kongres telah menjadikannya pusat korupsi.

Anggota RPSC Babulal Katara ditangkap dalam kasus kebocoran kertas pada bulan April.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)