16 April 2024

41 orang komunitas Meitei mencapai Assam dari Mizoram setelah ancaman atas video Manipur

2 min read

Empat puluh satu orang Meitei telah mencapai Assam dari Mizoram setelah kelompok mantan militan meminta masyarakat untuk meninggalkan negara bagian itu menyusul video viral dua wanita diarak telanjang di Manipur, kata para pejabat pada Minggu.

Sujet a lire : Odisha akan menerima hujan lebat hingga Sabtu: IMD

Inspektur Polisi Cachar Numal Mahatta mengatakan orang-orang ini mencapai Silchar dari tetangga Mizoram pada Sabtu malam dan mereka ditahan di gedung Blok Pengembangan Lakhipur di daerah Binnakandi.

”Ini semua keluarga kaya dan mereka datang dengan kendaraan sendiri. Beberapa adalah profesor perguruan tinggi, sementara beberapa bekerja sebagai pejabat senior pemerintah. Mereka bilang sampai sekarang belum ada serangan di Mizoram,” katanya kepada PTI.

Dans le meme genre : Komisi Pemilihan Umum Pakistan meningkatkan harapan akan diselenggarakannya pemilu pada bulan Februari

Mereka mengatakan bahwa pemerintah Mizoram memberikan semua keamanan kepada mereka, tetapi mereka sendiri tidak mau mengambil risiko dan datang ke Assam demi keselamatan mereka sendiri, tambahnya.

”Mereka mengatakan akan tinggal di sini sampai situasi normal,” kata SP, menambahkan bahwa Polisi Assam memberikan pengamanan kepada mereka.

Ribuan orang dari komunitas Meitei, Kuki dan Hmar melarikan diri dari Manipur, dan tinggal di Assam sejak kekerasan etnis meletus di negara bagian itu pada 3 Mei.

Pemerintah Mizoram pada hari Sabtu meyakinkan komunitas Meitei yang hidup dalam keadaan aman dan mengatakan kepada mereka untuk tidak mengindahkan rumor.

Kepastian pemerintah datang di tengah laporan tentang beberapa orang Meiteis yang melarikan diri dari negara bagian menyusul ‘penasihat’ oleh asosiasi mantan militan Mizoram yang meminta mereka untuk pergi karena ketegangan yang dipicu oleh video viral dua wanita yang diarak telanjang oleh massa di Manipur.

Polisi Mizoram mengatakan beberapa orang Meitei pergi ke negara bagian asal mereka pada Sabtu di tengah ketegangan yang meningkat.

Beberapa ribu Meiteis, kebanyakan dari Manipur dan Assam selatan, tinggal di Mizoram.

Sementara itu, Kongres Trinamool pada hari Minggu menuduh seorang gadis berusia 18 tahun diserang dan diperkosa beramai-ramai di distrik Imphal East Manipur pada 15 Mei, beberapa hari setelah kedua wanita itu ditelanjangi dan diarak telanjang.

Mengutip laporan yang muncul di bagian pers, partai yang berkuasa di Benggala Barat mengklaim di Twitter, “Tragedi Manipur tidak berakhir!” Dia kemudian diserang dan diperkosa beramai-ramai di Imphal East di Manipur pada 15 Mei. Jika kasus brutal seperti itu terungkap ke publik setelah lebih dari sebulan, apa yang masih disembunyikan pasti benar-benar mengerikan,” cuitnya.

TMC, delegasi yang mengunjungi negara bagian timur laut baru-baru ini, bertanya-tanya kapan Perdana Menteri Narendra Modi, Menteri Dalam Negeri Persatuan Amit Shah dan Ketua Menteri Manipur N Biren Singh “mengambil pertanggungjawaban atas kegagalan hukum dan ketertiban yang lengkap”.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)