20 Juni 2024

400.000 tahun yang lalu semua es di Greenland mencair. Peta yang Anda gambar tidak cerah

3 min read

Lapisan es Greenland tampak begitu abadi sehingga sulit membayangkan seperti apa daratan di bawah selimut es ini. Namun, tidak selalu demikian, tetapi baru hari ini kita menemukan seperti apa lingkungan ini ketika matahari masih bersinar di permukaannya.

Sujet a lire : Militer China meluncurkan latihan di sekitar Taiwan sebagai 'peringatan' setelah pejabat tinggi pulau berhenti di AS

Greenland, 400.000 tahun yang lalu. 416.000 tahun yang lalu (walaupun mereka yang bertanggung jawab atas penelitian ini menghitung margin kesalahan 38.000 tahun) Greenland kehilangan sebagian besar esnya dan menjadi gugusan pulau di benua Amerika Utara. Sebuah tim peneliti internasional telah menentukan tanggal sebuah peristiwa yang kemungkinan berdampak besar pada garis pantai di seluruh dunia.

Cela peut vous intéresser : Menteri Perdagangan AS tidak memperkirakan adanya perubahan tarif Trump terhadap Tiongkok sampai peninjauan selesai

Meskipun komunitas ilmiah cukup yakin bahwa peristiwa seperti ini telah terjadi dalam jutaan tahun terakhir, karya baru tersebut berhasil tidak hanya menempatkannya tepat waktu tetapi juga mendapatkan bukti “antipeluru”, seperti yang dijelaskan dalam siaran pers. Para peneliti juga menghitung bahwa periode “interglasial” di barat laut Greenland berlangsung sekitar 14.000 tahun.

Berhenti pada tahun 1966. Bukti yang mereka singgung berasal dari sampel silinder tanah Greenland setinggi sekitar empat meter, yang diambil pada tahun 1966. Sejarah sampel ini juga membuat penasaran, karena diambil oleh peneliti Amerika dari apa yang disebut Camp Century, pangkalan militer Perang Dingin yang disamarkan sebagai stasiun ilmiah.

Sampel melewati freezer dari berbagai lembaga ilmiah dan akhirnya dilupakan hingga beberapa tahun yang lalu, ketika ditemukan kembali. Pada tahun 2021, analisis sampel pertama tiba, memperjelas bahwa lingkungan tempat Camp Century berada telah bebas dari es pada saat yang kurang lebih baru dalam keberadaannya, sebagaimana dibuktikan oleh bahan organik yang berasal dari sayuran yang ditemukan.

Ribuan tahun tanpa melihat cahaya hari. Para peneliti memanfaatkan apa yang disebut “sinyal luminescence” untuk menghitung berapa lama sampel telah berada di bawah lapisan salju dan es yang buram. Metodologi ini didasarkan pada fakta bahwa, tanpa sinar matahari, mineral seperti kuarsa atau feldspar mampu mengakumulasi elektron yang dilepaskan dalam strukturnya.

Akumulasi elektron ini bersifat progresif dan para peneliti mengetahui ritme mereka, yang mengubah materi ini menjadi jam geologis. Dengan ini mereka berhasil mengetahui kapan terakhir kali bumi ini melihat cahaya siang, tetapi mereka masih dapat menemukan satu variabel lagi, berapa lama bumi terpapar padanya.

Untuk melakukan ini, mereka menetapkan isotop elemen seperti berilium dan aluminium yang terperangkap dalam kuarsa. Isotop ini terakumulasi dalam kuarsa hanya ketika terkena cahaya, yang memungkinkan kami menghitung lamanya periode di mana tanah Greenland tidak tertutup es dan salju, 14.000 tahun. Rincian pekerjaan telah diterbitkan dalam jurnal Sains.

Tahap 11 isotop laut. Kronologi pencairan di Greenland bertepatan dengan “Tahap 11 isotop laut” (‘Tahap Isotop Laut 11‘), periode hangat yang terjadi antara 424.000 dan 374.000 tahun yang lalu. Ini adalah periode interglasial terhangat dalam setengah juta tahun terakhir. Diperkirakan kenaikan permukaan laut antara 1,5 dan 6 meter.

Diperkirakan total es yang ada di Greenland mampu menaikkan permukaan laut sekitar tujuh meter. Data dari kedua belah pihak cocok untuk menggambarkan kemungkinan periode di mana pencairan es di wilayah Amerika Utara ini dapat menjadi penyebab sebagian kenaikan permukaan laut ini.

Pelajaran untuk masa depan. Tentu saja kepentingan utama dari penelitian ini bukan untuk mengetahui masa lalu tetapi untuk mengantisipasi masa depan. Kenaikan permukaan laut akibat perubahan iklim sejauh ini hanya beberapa sentimeter, sebagian karena pencairan Samudra Arktik tidak berarti peningkatan volume air (es menjadi kurang padat).

Sebaliknya, potensi pencairan Greenland dan Antartika akan menyebabkan peningkatan volume air laut, yang pada gilirannya dapat meningkatkan permukaan laut beberapa meter. Sekarang kita lebih jelas dari sebelumnya bahwa itu mungkin.

Di | Masalah perubahan iklim semakin besar sehingga kita manusia tidak bisa lagi memahami analisisnya.

Gambar | Annie Spratt