22 April 2024

2 pria yang tewas dalam penembakan di Selandia Baru adalah rekan kerja penembak, yang memiliki masa lalu yang penuh kekerasan

3 min read

Kedua pria yang ditembak mati di sebuah lokasi konstruksi Selandia Baru telah bekerja bersama penembak, kata polisi pada hari Jumat, dan catatan pengadilan menunjukkan pria bersenjata itu telah dihukum karena kekerasan dalam rumah tangga karena menyerang seorang pacar.

A voir aussi : Tiongkok memiliki 243 GW pembangkit listrik tenaga batu bara baru yang disetujui atau sedang dibangun - penelitian

Warga Selandia Baru masih kaget dengan penembakan yang jarang terjadi pada Kamis, yang menutup sebagian pusat kota Auckland beberapa jam sebelum pertandingan pembukaan turnamen sepak bola Piala Dunia Wanita, yang diadakan di bawah pengamanan yang ditingkatkan.

Polisi tidak mengatakan apakah ada pemicu langsung amukan pria itu, meskipun beberapa media melaporkan dia baru saja dipecat dari pekerjaannya di lokasi.

Avez-vous vu cela : Mengapa 'Star Wars' membutuhkan jawabannya sendiri untuk 'Star Trek: Lower Decks'

Pria bersenjata itu menyerbu gedung bertingkat tinggi di pagi hari, menembaki para pekerja yang ketakutan. Dia ditemukan tewas setelah baku tembak polisi.

Seorang petugas yang tertembak dan terluka tetap dirawat di rumah sakit dalam kondisi stabil pada hari Jumat. Tiga warga sipil juga tetap dirawat di rumah sakit dengan luka yang tidak mengancam jiwa, sementara dua lainnya telah keluar dari rumah sakit, kata pihak berwenang.

Polisi mengatakan kepada The Associated Press bahwa mereka belum secara resmi mengidentifikasi pria bersenjata itu tetapi tidak membantah laporan bahwa Matu Reid, 24, yang menjalani hukuman tahanan rumah tetapi mendapat pengecualian untuk bekerja di lokasi pembangunan.

Catatan pengadilan yang diperoleh oleh organisasi berita Stuff menunjukkan Reid dinyatakan bersalah atas kekerasan dalam rumah tangga setelah memukuli pacarnya pada tahun 2021. Catatan tersebut menunjukkan bahwa dia menggunakan senjata termasuk gunting dan botol anggur, meninju, menendang perutnya, dan meremas tenggorokannya selama sekitar 10 detik, menyebabkan dia takut akan nyawanya.

Wanita itu melarikan diri dari Reid dan menelepon polisi dari pom bensin.

Seorang hakim pada bulan Maret menghukum Reid lima bulan dalam tahanan rumah.

“Saya tidak ingin mengirim pemuda seperti Anda, dengan riwayat terbatas, ke penjara,” kata hakim dalam catatan hukumannya. “Saya pikir itu akan menjadi kontraproduktif dan benar-benar membuat Anda berada di jalan yang salah.” Perdana Menteri Selandia Baru Chris Hipkins mengatakan penembakan itu adalah tindakan yang terisolasi, dan turnamen FIFA dibuka sesuai jadwal pada Kamis malam dengan pertandingan antara tim tuan rumah dan Norwegia.

Lebih dari 40.000 orang, termasuk perdana menteri, hadir — kerumunan terbesar yang pernah menonton pertandingan sepak bola di Selandia Baru. Itu diakhiri dengan kemenangan bersejarah bagi tim tuan rumah, yang pertama dalam pertandingan Piala Dunia.

Selandia Baru memiliki undang-undang senjata yang ketat, diberlakukan pada 2019 setelah penembakan massal terburuk di negara itu mendorong perubahan besar dalam sikap terhadap senjata. Dalam serangan itu, seorang penembak menewaskan 51 jemaah Muslim di dua masjid Christchurch saat salat Jumat.

Perdana Menteri pada saat itu, Jacinda Ardern, berjanji untuk melarang sebagian besar senjata semi otomatis dalam waktu satu bulan dan dia berhasil, dengan hanya satu anggota Parlemen yang memberikan suara menentang larangan tersebut.

Skema pembelian kembali berikutnya melihat pemilik senjata menyerahkan lebih dari 50.000 senjata yang baru dilarang kepada polisi dengan imbalan uang tunai.

Polisi mengatakan pria bersenjata dalam serangan Kamis itu menggunakan jenis senapan yang tidak dilarang di bawah undang-undang baru. Tapi dia tidak memiliki lisensi senjata dan seharusnya tidak memiliki senjata api, tambah polisi.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)