18 Juli 2024

2 ditahan di Surat karena memalsukan dokumen seperti Aadhaar, kartu PAN menggunakan situs web; polisi mengatakan ini adalah masalah keamanan nasional yang serius

2 min read

Dua orang telah ditangkap di kota Surat, Gujarat, karena diduga memalsukan dokumen seperti kartu Aadhaar dan PAN serta kartu identitas pemilih menggunakan situs web, sehingga menimbulkan ancaman serius terhadap keamanan nasional, kata seorang pejabat polisi.

A lire aussi : Pengadilan Delhi menolak permohonan jaminan ketua Supertech RK Arora

Para terdakwa mengakses database pemerintah, yang merupakan kasus otorisasi ilegal dan merupakan masalah serius, kata pejabat tersebut pada hari Senin.

Dia mengatakan terdakwa memalsukan sekitar dua lakh dokumen bukti identitas seperti kartu Aadhaar dan PAN dan menjualnya masing-masing seharga Rs 15 hingga Rs 200.

A lire aussi : King on Screen Clip Addresses the Importance of Carrie to Stephen King’s Career

Menindaklanjuti keluhan yang diterima dari pejabat pemberi pinjaman swasta bahwa beberapa orang mendapat pinjaman yang diproses berdasarkan dokumen palsu dan gagal membayar, enam orang ditangkap karena pemalsuan dan kecurangan, kata Asisten Komisaris Polisi (Pelanggaran Ekonomi) VK Parmar.

Selama interogasi, salah satu dari enam terdakwa, yang diidentifikasi sebagai Pangeran Hemant Prasad, mengatakan dia mengakses situs web tersebut menggunakan nama pengguna dan kata sandi terdaftarnya untuk mengunduh kartu Aadhaar dan PAN palsu dengan pembayaran Rs 15-50 per dokumen, katanya.

Kartu identitas palsu yang diunduh dari situs web untuk melakukan pembayaran digunakan untuk tujuan seperti mendapatkan sanksi pinjaman bank dan membeli kartu SIM, kata pejabat tersebut.

Seorang Somnath Pramodkumar, warga Ganganagar di Rajasthan, yang namanya dikaitkan dengan sejumlah nomor ponsel yang ada di situs tersebut, ditangkap melalui pengawasan teknis, katanya.

Orang lain, Premvirsinh Thakur, warga Unnao di Uttar Pradesh, yang atas namanya situs tersebut dibuat, juga ditangkap, kata pejabat itu.

”Saat ditanyai, mereka mengungkapkan telah memalsukan sekitar dua lakh dokumen identitas dalam dua tahun. Somnath telah belajar hingga Kelas 5. Ia mendapat bantuan teknis dari orang-orang tertentu untuk melakukan aktivitas ilegal tersebut. Website itu berjalan sejak tiga tahun terakhir,” ujarnya.

”Ini adalah masalah keamanan nasional yang serius. Mereka tidak melakukan perubahan tetapi mengakses database pemerintah dan itu adalah kasus otorisasi ilegal,” kata pejabat tersebut.

Ada kemungkinan lebih banyak orang berada di balik hal ini, kata Parmar, seraya menambahkan bahwa polisi telah membekukan Rs 25 lakh di rekening bank Pramodkumar dan ibunya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)