30 Mei 2024

16 warga sipil Sudan tewas dalam baku tembak roket Darfur

2 min read

Setidaknya 16 orang dilaporkan tewas dalam baku tembak roket antara tentara Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter di wilayah Darfur, Al Jazeera melaporkan. Menurut serikat pengacara setempat, itu terjadi di ibu kota negara bagian Darfur Selatan, Nyala.

A lire aussi : The Walking Dead Creator Robert Kirkman Wanted to Kill Major Character Early

Selain itu, ada laporan penembak jitu menargetkan orang-orang di Darfur Barat, termasuk ibu kotanya el-Geneina, dekat Chad, dan puluhan ribu penduduk melarikan diri melintasi perbatasan, lapor Al Jazeera. Asosiasi Bar Darfur menambahkan bahwa setidaknya satu orang dibunuh oleh penembak jitu.

“Ribuan orang terus melarikan diri dari wilayah Darfur Barat dan mencoba mencapai perbatasan ke negara tetangga Chad. Itu di Darfur Barat di mana kami telah melihat peningkatan kekerasan yang tinggi dengan para pengungsi yang tiba di Chad, mengatakan bahwa mereka telah menjadi sasaran milisi yang bersekutu dengan RSF berdasarkan etnis mereka,” lapor Al Jazeera mengutip Hiba Morgan. Perang pecah di Khartoum pada 15 April dan menurut perkiraan konservatif, itu menyebar ke Darfur akhir bulan itu yang menewaskan hampir 3.000 orang di seluruh Sudan.

A découvrir également : Khattar mengumumkan reservasi 20 pc dalam promosi untuk ofisial Grup A, B kategori SC

Morgan menambahkan, “Asosiasi Pengacara Darfur juga khawatir bahwa pertempuran akan meluas dan mencakup bagian lain Darfur selatan. Telah terjadi pertempuran di sana sebelumnya. Warga sipil terjebak dalam baku tembak tetapi kali ini, asosiasi tersebut mengatakan bahwa bahkan para pengungsi atau orang terlantar yang berada di kamp akibat 20 tahun di Darfur dapat menjadi sasaran karena kekerasan terus berlanjut.” Selanjutnya, warga juga melaporkan serangan udara tentara pertama di desa-desa di utara negara bagian Gezira.

Jika pertempuran meluas ke Gezira, mereka mungkin terpaksa melarikan diri lagi, lapor Al Jazeera. Beberapa minggu yang lalu, PBB memperingatkan bahwa Sudan bisa berada di ambang perang habis-habisan setelah serangan udara akhir pekan menewaskan puluhan orang di daerah pemukiman di kota Omdurman, Sudan, CNN melaporkan.

Pada 8 Juli, sedikitnya 22 orang tewas dan banyak yang terluka dalam serangan penembakan, kata kementerian kesehatan negara itu, sementara pertikaian berbulan-bulan antara pasukan militer saingan Sudan terus berkecamuk di seluruh negeri. Menurut pernyataan dari kementerian kesehatan, serangan itu terjadi di daerah pemukiman Omdurman, kota di sebelah ibu kota Khartoum dan sejumlah orang terluka dalam serangan itu.

Selain itu, pembicaraan gencatan senjata telah berlangsung di Arab Saudi karena perwakilan Burhan dan Daglo hadir di sana. Namun, pada hari Jumat, pemerintah Khartoum membantah “informasi apapun mengenai gencatan senjata.” (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)